Media Bisnis Online | by APPKEY

Bisnis Peluang Bisnis Mau Buka Bisnis Online? Yuk Kenali 7 Cara Kerja...

Mau Buka Bisnis Online? Yuk Kenali 7 Cara Kerja E-Commerce Terbaru 2021 Ini!

-

Kita sering mendengar istilah e-commerce belakangan ini. Tapi, tahukah Anda bahwa sebenarnya strategi e-commerce tidak bekerja dalam satu jenis cara, melainkan tujuh?

Perkembangan teknologi terbukti sukses menjadikan banyak aktivitas berlangsung dengan lebih gampang. Salah satunya adalah bisnis. Dengan memanfaatkan beragam contoh aplikasi e-commerce yang ada, kita bisa berbisnis dengan simpel, tanpa modal, dan meraup untung besar.

Namun sebelum terjun lebih jauh ke dalam prakteknya, mari kita pahami dulu ketujuh cara kerja e-commerce yang ada di tahun ini. Setelah memahami semua strategi e-commerce tersebut, nantinya Anda akan bisa mudah menentukan cara terbaik untuk menjalankan bisnis sendiri.

Tanpa basa-basi lagi, mari langsung kita simak artikel edisi kali ini selengkapnya. Selamat membaca!

Apa Itu E-Commerce dan Contohnya?

e-commerce

Kita wajib bersyukur dengan kehadiran teknologi internet masa kini. Berkatnya, kita jadi mempunyai banyak alternatif dan cara baru untuk berbisnis dan mendapat uang. Seperti berbisnis dengan e-commerce.

Istilah “e-commerce” pastinya sudah tidak asing lagi di telinga Anda, bukan? Bahkan Anda pasti sudah mengenal cukup baik beberapa contoh aplikasi e-commerce yang ada di Indonesia. Namun sudahkah Anda tahu pasti apa itu e-commerce dan cara kerjanya?

E-commerce adalah nama singkatan dari “electronic commerce” atau “perdagangan elektronik”. Yang dimaksud dengan perdagangan elektronik di sini adalah aktivitas transaksi jual-beli yang berlangsung menggunakan media-media digital elektronik. Misalnya melalui smartphone atau laptop dan koneksi internet.

Untuk memudahkan pemahaman, e-commerce juga dapat diartikan sebagai aktivitas berdagang online memakai aplikasi ataupun website. E-commerce saat ini juga sangat diminati masyarakat karena memungkinkan kita untuk berbisnis praktis tanpa modal namun tetap sukses dapat untung besar.

Contoh Aplikasi E-Commerce Terbaik di Indonesia

Indonesia sendiri mempunyai banyak contoh aplikasi e-commerce yang berkembang pesat di masyarakat. Anda bisa saja mendirikan bisnis pertama Anda di salah satu e-commerce ini:

  • Shopee: mall online yang menyediakan banyak kebutuhan sehari-hari masyarakat. E-commerce ini berasal dari Singapura dan sudah berkembang ke banyak wilayah Asia, termasuk Indonesia.
  • Tokopedia: mall online buatan anak bangsa yang juga merupakan startup pertama Indonesia yang masuk kategori “Unicorn”. Tokopedia menyediakan aneka kebutuhan harian masyarakat.
  • com: aplikasi e-commerce yang menyediakan kebutuhan terlengkap untuk masyarakat disertai fitur gratis ongkir se-Indonesia untuk memudahkan pengiriman paket.
  • Bukalapak: sebuah e-commerce yang tidak hanya menyediakan kebutuhan harian masyarakat saja, tetapi juga mewadahi transaksi untuk perusahaan (B2B) dan investasi. Di Bukalapak, Anda bisa belanja, berdagang, sekaligus berinvestasi saham, reksadana atau menabung emas.
  • ID: mall online yang menjual beragam perangkat elektronik digital yang 100% original seperti smartphone, tablet, laptop, dan aksesoris pendukung lainnya. Banyak masyarakat Indonesia membeli gadget terbaru di sini.
  • Lazada: satu lagi e-commerce yang menyediakan beragam kebutuhan masyarakat. Menariknya, Lazada menyediakan banyak promo dan diskon setiap hari untuk setiap konsumen.
  • Zalora: sebuah e-commerce yang khusus bergerak di bidang fashion. Beraneka jenis pakaian dari berbagai merek ternama lokal maupun internasional ada di sini.

Artikel terkait  Permudah Strategi Pemasaran Anda dengan 9 Aplikasi Penawaran Penjualan Terbaik

7 Cara Kerja E-Commerce sebagai Tempat Jualan Online di 2021

e-commercebusiness

Anda sudah melihat apa itu e-commerce lengkap dengan contoh-contoh aplikasinya. Berikutnya, mari kita simak tujuh cara kerja e-commerce yang populer dilakukan di 2021 ini!

Cara kerja e-commerce ini mencakup berbagai aktivitas dalam bisnis Anda, mulai dari memperoleh produk dari supplier, mengelola produk, hingga akhirnya cara mengirimkan pesanan ke alamat konsumen.

Nyatanya, masih banyak pebisnis online pemula yang bingung bagaimana caranya mendapatkan produk, mengelola dan mengirimkannya ke konsumen di e-commerce. Kalau Anda juga mengalami masalah yang sama, maka langsung saja simak dan terapkan cara kerja e-commerce ini:

1.  Private Labeling

Strategi e-commerce populer di tahun ini yang pertama adalah private labeling. Cara kerja e-commerce ini sangat cocok untuk Anda yang punya contoh produk untuk dijual tapi tidak punya modal maupun kemampuan sendiri untuk membuatnya.

Dalam sistem private selling, Anda hanya perlu bekerjasama dengan perusahaan manufaktur atau pabrik produsen yang bisa membuat produk Anda. Namun nantinya, produk yang dibuat oleh pabrik akan tetap dijual dan didistribusikan atas nama bisnis Anda.

Ketika produk mulai terjual dan Anda sukses mendapatkan omset, Anda bisa membayar biaya produksi sesuai jumlah yang telah ditetapkan dalam kerjasama. Sisa pendapatan lainnya dapat Anda simpan sebagai keuntungan bisnis.

2. Shipping

Cara kerja e-commerce kedua adalah shipping. Teknik shipping merupakan strategi bisnis online e-commerce yang paling umum digunakan saat ini. Berbeda dengan sistem private labeling, dalam sistem shipping Anda bisa memproduksi produk sendiri dan memasarkannya di e-commerce. Ketika ada produk yang laku terjual, Anda tinggal mengemas dan mengirimnya ke alamat pembeli.

Namun pada prakteknya, sejumlah bisnis online mengakali praktek shipping ini dengan bekerjasama dengan produsen lain. Mereka menawarkan diri untuk menjual produk jadi dari produsen.

Bedanya dari private selling, Anda bisa mengecek kembali kualitas produk dan pengemasan sendiri. Sementara dalam sistem private selling, proses distribusi, pengemasan dan pengecekan kualitas produk sepenuhnya dilakukan oleh produsen. Label produk juga biasanya tetap mengikuti label produsen, bukan milik sendiri.

Konsekuensi lainnya, Anda dianjurkan untuk mempunyai tempat menyimpan produk sendiri. Sebab proses distribusi baru dilakukan jika ada konsumen memesan di e-commerce Anda.

3. Wholesale (Grosir)

Wholesale merupakan nama lain dari metode jualan secara grosir. Ketika berjualan grosir, Anda menawarkan produk dalam jumlah besar dan harga satuan lebih murah.

Metode wholesale banyak digunakan oleh bisnis e-commerce B2B (perusahaan ke perusahaan). Semisal Anda adalah pemilik perusahaan bahan baku yang menawarkan produk Anda ke perusahaan lainnya. Meski demikian, tetap tak menutup kemungkinan bagi Anda untuk melakukan bisnis grosir barang online untuk konsumen biasa semisal menjual sembako online.

4. Dropshipping

Metode dropshipping adalah cara kerja e-commerce yang amat populer di 2021. Anda mungkin sudah pernah melihat istilah dropshipping sebelumnya.

Dropshipping adalah strategi jualan e-commerce di mana Anda hanya bertugas mempromosikan barang dan mendapat untung. Strategi ini berkebalikan dari metode shipping dan mirip dengan private labelling. Yang Anda butuhkan untuk memulai bisnis dropshipping hanya akun toko online, koneksi internet dan keterampilan berpromosi saja.

Tata cara melakukan dropshipping selengkapnya adalah:

  1. Anda bekerjasama dengan supplier produk tertentu untuk mendapatkan katalog produk.
  2. Promosikan katalog tersebut di akun toko online atau media sosial bisnis Anda. Anda bisa menaikkan harga barang untuk mendapat untung. Semisal harga produk asli 20 ribu rupiah, maka Anda bisa menjualnya sebesar 5 ribu rupiah.
  3. Ketika ada pembeli, catat alamat pembeli beserta rincian pesanan mereka.
  4. Teruskan atau sampaikan catatan tersebut beserta uang pembayaran produk (dalam contoh ini yaitu sebesar 20 ribu rupiah) ke supplier.
  5. Supplier lah yang akan mengirimkan pesanan langsung ke alamat konsumen. Sisa pemasukan 5 ribu rupiah dari penjualan produk sepenuhnya adalah keuntungan Anda.

Mudah bukan melakukan dropshipping? Bisnis yang satu ini sangat pas untuk dicoba oleh Anda yang baru pertama kali terjun ke dunia e-commerce dan tidak punya modal. Semakin banyak produk yang laku, maka akan semakin besar juga keuntungan yang Anda dapatkan.

Artikel terkait  Hal yang Perlu Diperhatikan saat Melakukan SEO Multibahasa

5. Subscription (Langganan)

Strategi subscription atau langganan mengarahkan konsumen untuk berlangganan agar bisa mendapat produk secara online.

Ketika seorang konsumen memutuskan berlangganan di e-commerce Anda, maka ia bisa memperoleh sejumlah produk atau jasa selama masa langganan berlaku. Periode langganan umumnya bermacam-macam durasinya, ada 1 bulan, 3 bulan, 6 bulan dan setahun penuh.

Perlu dicatat bahwa sistem langganan tidak cocok untuk semua jenis bisnis. Metode ini banyak digunakan oleh bisnis online yang bergerak di bidang katering, layanan jasa ataupun media hiburan seperti toko buku, layanan streaming film dan lagu.

Artikel terkait  Cara Menguasai Strategi Pemasaran Modern Seperti Netflix

6. Direct to Consumer

Berikutnya ada strategi direct to consumer atau D2C. Strategi ini dilakukan kebanyakan memakai website e-commerce. Di sini, pebisnis bekerja mandiri mulai dari memproduksi, mengelola sampai mengirim produk ke konsumen.

Bisnis D2C umumnya tidak bekerja memasarkan produknya di media marketplace seperti Shopee, Tokopedia, Amazon, dan lain-lain. Hal ini dikarenakan mereka ingin berdagang sekaligus meningkatkan reputasi merek.

Pebisnis D2C menganggap memasarkan produk di marketplace ketiga tidak akan membantu menaikkan reputasi mereka, sebab masyarakat cenderung mengingat nama marketplace ketimbang nama brand.

Sebagai gantinya, perusahaan D2C memilih mengembangkan usahanya menggunakan strategi SEO (Search Engine Optimization). Dengan SEO, pebisnis D2C bisa memastikan website mereka muncul di posisi teratas pencarian Google.

7. White Labeling

Strategi bisnis e-commerce terakhir adalah white labeling. Sistem while labeling juga didasari dengan kerjasama antara Anda dan perusahaan lain. Akan tetapi, di sini pihak perusahaan lah yang akan meminta bantuan Anda untuk membuat produk dan mendistribusikannya.

Perusahaan yang mengajukan kerjasama white labeling biasanya akan memberikan modal untuk proses produksi. Kemudian, tugas Anda adalah merancang produk lengkap dengan kemasannya dan mendistribusikannya.

Agar bisnis ini berjalan dengan sukses, Anda wajib cermat dan selektif dalam mengenali perusahaan yang menawarkan white labeling kepada Anda. Selain itu, pikirkan juga matang-matang terkait jenis produk yang tengah diminati masyarakat saat itu.

Mau Punya E-Commerce Sendiri? Begini Caranya!

business-online

Tahukah Anda, sesungguhnya berbisnis online dengan e-commerce sendiri jauh lebih menguntungkan ketimbang memakai aplikasi pihak ketiga seperti Shopee dan Tokopedia, lho!

Dengan berbisnis memakai e-commerce sendiri, Anda tidak hanya bisa mendapat keuntungan penjualan saja. Melainkan Anda juga bisa meningkatkan reputasi bisnis di kalangan masyarakat. Seiring berjalannya waktu, bisnis Anda bisa dikenal banyak orang dan menciptakan lebih banyak penjualan!

Kabar gembiranya, Anda kini bisa mendapatkan e-commerce milik sendiri dengan mudah dan praktis di APPKEY. APPKEY adalah jasa pembuatan website serta aplikasi e-commerce terbaik di Indonesia yang siap memenuhi segala kebutuhan Anda.

Bersama APPKEY, Anda bisa mendapatkan aplikasi e-commerce terbaik di Indonesia tanpa perlu punya pengetahuan dan pengalaman di bidang IT. Beberapa keuntungan pasti dari APPKEY untuk bisnis online Anda antara lain:

  • Gratis konsultasi masalah bisnis online dengan tim profesional berpengalaman.
  • Tersedia layanan bantuan perbaikan dan update aplikasi serta website. Apapun masalah Anda, cukup komunikasikan dengan APPKEY, dan tim ahli IT kami akan langsung mengatasinya.
  • Bisa mendapatkan paket e-commerce lengkap berupa aplikasi dan website dalam harga terjangkau.
  • Aplikasi dan website e-commerce yang dilengkapi beragam fitur menarik serta berdaya guna tinggi untuk melancarkan transaksi online.

Sedangkan dari segi fitur, aplikasi dan website e-commerce APPKEY dilengkapi dengan kemampuan berikut:

  • Notifikasi real time: mampu mengirimkan notifikasi terbaru terkait promosi, diskon, dan sebagainya ke konsumen meskipun mereka sedang tidak membuka aplikasi.
  • Keranjang belanja super besar: bisa menampung ratusan hingga ribuan produk yang ingin dibeli konsumen.
  • Kolom pencarian dan filter: memudahkan konsumen dalam mencari dan menemukan produk di e-commerce.
  • Keamanan data pengguna: melindungi seluruh data-data penting konsumen untuk menciptakan pengalaman belanja yang aman dan nyaman.
  • Metode pembayaran beragam: konsumen bisa membayar belanjaan dalam berbagai cara yang tersedia, seperti e-wallet, kartu kredit, dan transfer bank.

Anda juga masih bisa menambah dan mengustomisasikan fitur di aplikasi dan website e-commerce APPKEY, lho! Cukup katakan saja fitur-fitur yang Anda ingin ada di aplikasi dan web e-commerce Anda. Sisanya serahkan kepada kami untuk mengerjakannya.

Tunggu apa lagi, jangan sia-siakan kesempatan mendapat aplikasi e-commerce terbaik di Indonesia dari APPKEY sekarang juga di https://appshop.id/ . Kami tunggu kedatangan Anda di APPKEY, sampai jumpa!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang IT, Bisnis, Ekonomi, Berita Domestik dan Global langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan raih kesuksesan bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

7 Jenis Font Paling Sering Digunakan Oleh Para Profesional Dalam Desain Grafis

Anda seorang desainer grafis? Atau, Anda baru hendak terjun kedalam dunia desain grafis? Pekerjaan membuat desain, meski terlihat mudah,...

Startup Repair Adalah ? Penyebab dan Cara Mengatasinya

Saat ini laptop menjadi alat yang memiliki peran begitu penting. Hampir semua orang menggunakan laptop untuk menyelesaikan pekerjaannya atau...

10 Contoh Iklan Penawaran Jasa dan Produk Paling Menarik!

Jika Anda pernah mengeluarkan produk atau layanan baru, Anda tahu betapa sulitnya mengeluarkan kata. Anda mungkin melakukan iklan penawaran...

7 Prinsip Desain Grafis yang Perlu Kamu Ketahui & Pelajari

Pernahkah Anda melihat sebuah film animasi atau sebuah gambar dengan desain grafis yang cantik, estetik dan menarik? Pernahkah Anda...

25 Tempat Jual Beli Online Terbaik dan Terpercaya di Indonesia

Dewasa ini, berkembangnya teknologi di Indonesia memunculkan beragam startup e-commerce berkonsep tempat jual beli online yang menjual produk lengkap...

Facebook Ads dan Panduan Utamanya Untuk Bisnis Anda

Hampir semua orang pernah mengakses Facebook dan dari hasil pengumpulan survey, jumlah pengguna Facebook di Indonesia pada tahun 2018...

Cara Mengedit Aplikasi Android Dengan Apk Editor

Pernahkah Anda berpikir untuk mengedit aplikasi Android? Jika pernah, ada banyak sekali pilihan aplikasi untuk mengedit aplikasi Android yang...

5 Aspek Pemasaran Dalam Kewirausahaan

Aspek pemasaran dalam kewirausahaan adalah aspek-aspek yang harus Anda perhatikan sebelum Anda memulai sebuah usaha. Nantinya aspek pemasaran tersebut...

Tahapan Produksi | Indikator Keberhasilan

Dalam dunia bisnis, produksi adalah hal yang wajib dilakukan. Tanpa adanya produksi, lalu bagaimana produk akan ada? Seorang pengusaha...

14 Aplikasi Desain Taman Untuk Pemula (Gratis)

Anda adalah salah seorang yang ingin memiliki rumah dengan desain taman yang menarik maka sangat cocok sekali beberapa informasi...

Website

WordPress

Maintenance

Server / Hosting

Domain

Front end

Backend

Laravel

Web programming

Teknologi web

Biaya pembuatan website

Aplikasi

Aplikasi Game

Aplikasi Android

Aplikasi iOS

Mobile Programming

Cross-platform

Biaya pembuatan aplikasi

Desain

Design Web

Design App

Design UI

Designer tools

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya