Media Bisnis Online | by APPKEY

Pemasaran Marketing strategy Indirect Selling Adalah: Arti, Contoh dan Cara Eksekusinya

Indirect Selling Adalah: Arti, Contoh dan Cara Eksekusinya

-

Anda sedang mencari strategi marketing yang murah-meriah tapi efektif menciptakan transaksi? Jika iya, maka Anda wajib mencoba indirect selling.Indirect selling adalah strategi menawarkan produk/jasa secara halus yang sudah terbukti manjur mendatangkan pembeli. Taktik marketing ini juga sedang sangat direkomendasikan karena mudah, minim modal, serta ampuh meyakinkan konsumen.

Penasaran seperti apa itu indirect selling? Yuk langsung simak penjelasan selengkapnya di bawah ini!

Pengertian Indirect Selling Adalah

indirect selling adalah

Indirect selling adalah taktik penjualan produk atau jasa secara tidak langsung. Pengertian tersebut sesuai dengan kata “indirect” yang berarti “tidak langsung”. Ada juga yang menyamakan indirect selling sebagai marketing soft selling.

Trik marketing indirect memang tergolong cukup unik. Pasalnya, kita tidak hanya fokus kepada penjualan saja, tetapi juga turut membangun awareness (kesadaran), trust (kepercayaan) dan loyalty (loyalitas) konsumen.

Maka dari itu, bisnis-bisnis yang menerapkan indirect selling cenderung lebih populer, disukai, serta mempunyai citra yang baik di masyarakat. Hubungan erat konsumen dengan brand juga tercipta dengan baik karena indirect selling memberi pengalaman belanja terbaik bagi masyarakat.

Perbedaan Direct Selling VS Indirect Selling Adalah

Selain indirect, Anda mungkin juga akan mendengar istilah marketing lain bernama direct selling. Keduanya mempunyai perbedaan yang signifikan meski sepintas tampak mirip.

Secara harfiah indirect selling adalah kebalikan dari direct selling. Kata direct dalam bahasa Indonesia berarti “langsung”. Jadi, pemasaran direct adalah strategi menjual produk secara terang-terangan alias hard selling.

Perusahaan yang menerapkan marketing direct akan terang-terangan mendorong target konsumen untuk membeli produk/jasa mereka. Semua informasi penawaran disuguhkan secara gamblang demi memantik keinginan belanja konsumen.

Sedangkan indirect selling sebaliknya. Di sini Anda memperkenalkan produk secara halus, nyaris seperti tidak sedang berpromosi. Misalnya melalui konten-konten edukatif atau menghibur. Lalu penonton yang tertarik dengan brand akan terdorong mencari lebih banyak info seputar produk/jasa yang ditawarkan.

Artikel terkait  Cara Menjadi Dropship di Shopee Tanpa Modal, Dijamin Laris!

8 Jenis dan Contoh Indirect Selling Adalah

Seperti apa contoh-contoh indirect selling? Tanpa kita sadari, ada banyak jenis pemasaran tidak langsung yang berseliweran di sekitar kita saat ini.

Berikut adalah beberapa jenis dan contoh indirect selling terpopuler kekinian:

1. Strategi Content Marketing

Content marketing adalah contoh terbaik dari indirect selling. Tentunya Anda sendiri sudah familiar dengan bentuk pemasaran satu ini, bukan?

Content marketing adalah strategi pemasaran halus melalui penerbitan konten informatif dan bermanfaat. Para content creator membuat beragam konten dengan berbagai tema lalu diunggah ke platform tertentu.

2. Search Engine Optimization

SEO (Search Engine Optimization) juga termasuk sebagai pemasaran indirect, lho. Ini karena tujuan utama SEO yaitu menaikkan ranking website atau akun bisnis Anda di hasil penelusuran. Alhasil calon pelanggan dapat dengan mudah menemukan website ecommerce Anda dan berbelanja.

3. Reseller

Praktik reseller diyakini sebagai indirect selling karena konsumen membeli produk dari tangan kedua atau ketiga. Ambil contoh pada bisnis smartphone. Konsumen rata-rata membeli HP baru dari penjual reseller atau agen yang mewakili produsen.

4. Media Sosial Marketing

Tidak lengkap rasanya membicarakan jenis indirect selling tanpa menyebut media sosial marketing. Kasus pemasaran tidak langsung terbukti paling banyak ditemukan di platform ini.

Sosmed marketing hampir selalu berjalan bersamaan dengan content marketing. Perpaduan kekuatan sosmed dan konten dapat dengan mudah menumbuhkan awareness sekaligus menarik calon-calon konsumen potensial.

5. Referral/Affiliate Marketing

Trend kode referral sedang naik daun akhir-akhir ini. Banyak brand menjanjikan keuntungan luar biasa bagi orang-orang yang aktif memasarkan produk, jasa atau merekrut pengguna baru lewat kode unik tersebut.

Strategi bisnis ini dikenal dengan nama affiliate marketing. Brand sengaja mengajak para konsumen lamanya bekerjasama melalui sistem komisi. Hasilnya, promosi dilakukan oleh sesama konsumen, brand tidak perlu turun tangan lagi.

6. System Integrator

Siapa bilang indirect selling tidak bisa diterapkan pada marketing B2B? System integrator adalah contoh pemasaran indirect untuk level Business to Business.

System integrator sering muncul dalam industri teknologi, khususnya jual beli perangkat keras dan lunak. Cara kerjanya ialah dengan menyelipkan produk kita ke dalam solusi permasalahan klien. Jadi kita tidak terang-terangan menawarkan produk kepada konsumen.

Perusahaan konsultasi bisnis IBM dikenal mempraktekkan sistem marketing ini. Mereka sering memasukkan komponen perangkat buatan sendiri ke rancangan solusi klien. Akibatnya konsumen pun akan membeli produk mereka.

7. Humas (Public Relation)

Jauh sebelum era digital marketing melanda, pemasaran indirect dilakukan secara tradisional lewat tangan-tangan humas.

Tim public relation bisnis akan membuat press release lalu membagikannya ke berbagai media massa, klien, atau partner usaha. Publikasi humas masih ampuh untuk membangun kepercayaan audiens.

8. Endorsement/Influencer Marketing

Contoh indirect selling terakhir adalah influencer marketing atau endorsement. Trik pemasaran ini bekerja memadukan content dan sosial media marketing.

Pemasaran dilakukan oleh orang-orang terkenal sekaligus berpengaruh di masyarakat. Mereka akan merekomendasikan produk Anda di berbagai platform populer, lalu memancing banyak orang agar tertarik membeli.

Artikel terkait  10 Pelayanan Customer Service Olshop untuk Maksimalkan Omset

Kelebihan dan Kekurangan Indirect Selling Adalah

indirect selling adalah

Sama seperti taktik pemasaran lain, indirect selling mempunyai beragam kelebihan dan kekurangannya tersendiri. Anda wajib mengetahuinya sebelum mencoba strategi penjualan ini.

Apa sajakah sisi plus dan minus dari pemasaran tidak langsung? Berikut jawabannya:

Manfaat Indirect Selling

  • Menjadikan bisnis lebih mudah diingat konsumen. Ini karena indirect sellingsering dijalankan dengan strategi brand awareness.
  • Menambah angka kepercayaan dan loyalitas konsumen. Brand menampilkan rincian informasi produk/jasa secara lengkap, mulai dari deskripsi hingga testimoni. Jadi konsumen bisa lebih percaya dengan kualitas produk/jasa.
  • Memperkecil peluang skip iklan.Masyarakat zaman sekarang cenderung melewati iklan hard selling karena dianggap mengganggu. 
  • Mudah membangun hubungan konsumen jangka panjang. Audiens yang menyukai konten-konten Anda akan selalu antusias menunggu unggahan baru, termasuk beragam promo spesial.
  • Memakan sedikit biaya, khususnya untuk jangka panjang. Anda tidak perlu keluar modal besar untuk menjalankan strategi indirect selling. Misalnya menggunakan sosial media dan aplikasi-aplikasi pembuat konten yang gratis.
  • Menurunkan resiko negatif bisnis. Anda tidak langsung menawarkan produk/jasa di depan mata, jadi tidak ada tuntutan bahwa item dagangan harus segera laku terjual. Anda bisa menguji popularitas produk sembari berpromosi.

Kekurangan Indirect Selling

  • Promosi memakan waktu lama. Membangun awarenessdan kesiapan belanja konsumen memang tidak mudah. Jadi hasil indirect selling cenderung tidak instan.
  • Bisa menghabiskan banyak sumber daya di awal. Indirect sellingdapat diartikan sebagai investasi awal brand. Untuk itu, Anda perlu menyiapkan segala sesuatunya secara rinci. Misalnya ketika mengawali YouTube marketing, Anda perlu menyiapkan materi serta peralatan editing videonya.
  • Adanya potensi sharingpendapatan. Jika Anda menjalankan strategi reseller atau affiliate, maka Anda harus membagi pendapatan dengan pihak-pihak terkait.
  • Jumlah pemasukan tidak menentu. Proses promosi yang lama juga berdampak pada jumlah pemasukan yang tidak menentu.

Artikel terkait  Caption-Caption Menarik yang Bagus Digunakan untuk Berpromosi di Instagram!

5 Strategi Indirect Selling yang Efektif Menciptakan Penjualan, Yuk Coba!

Tertarik membesarkan nama brand Anda dengan indirect selling? Kabar gembiranya, membuat promosi soft selling sejatinya cukup mudah—bahkan untuk pemula yang belum berpengalaman.

Anda hanya perlu mengikuti lima cara di bawah ini saja:

1. Pahami Siapa Konsumen Bisnis

Sebelum mulai berpromosi, pastikan dulu Anda sudah memahami tipe konsumen yang ingin dituju. Anda bisa melakukan riset karakteristik konsumen untuk mendapatkan data-data penting terkait calon pembeli potensial.

Informasi ini nantinya akan berguna ketika Anda menyusun isi konten. Penawaran harus selalu disesuaikan dengan kebutuhan audiens agar konten kita ramai dilihat.

Sebagai contoh, bisnis merchandise menargetkan konsumen gadis remaja dan wanita muda pecinta KPOP. Agar bisnis tersebut laris, sebaiknya perbanyaklah konten-konten yang membahas update dunia KPOP.

2. Pilih Jenis Indirect Selling Terbaik

Ada delapan jenis indirect selling yang bisa Anda coba gunakan, namun tidak harus langsung semuanya sekaligus. Cukup pilih satu atau dua indirect selling yang dirasa terbaik sesuai kondisi dan tujuan bisnis.

Misalnya Anda baru membuka online shop dan ingin menumbuhkan brand awareness. Untuk itu, strategi content dan sosial media marketing bisa dicoba.

Fokus menjalankan satu model pemasaran juga merupakan langkah yang baik karena mengurangi beban kerja dan menjadikan Anda lebih fokus.

3. Gali Trend dan Isu Viral di Masyarakat

Tarik perhatian audiens dengan menyelipkan isu-isu yang lagi ngetrend di masyarakat. Konten indirect Anda akan lebih mudah diterima karena relevan dengan berita terkini.

Contohnya sensasi TikToker Alif Cepmek dengan tagline-nya, “Kamu nanya?”. Banyak brand membubuhkan jargon tersebut ke konten promo mereka sendiri, seperti “Kamu nanya lagi ada promo apa hari ini?”.

4. Selipkan Solusi dan Penawaran secara Halus

Konten yang menarik biasanya terdiri atas komposisi permasalahan dan solusi. Sajikan isu utama atau permasalahan yang mungkin dihadapi audiens sebagai pembuka, lalu tutup dengan rekomendasi solusi.

Nah, pada bagian solusi tersebutlah kita bisa menyelipkan penawaran secara halus ke konsumen. Semisal Anda menjual produk-produk skincare, lalu menulis konten artikel bertema jerawat meradang.

Buka artikel dengan pemahaman apa itu jerawat meradang beserta faktor-faktor pemicunya. Lalu di akhir barulah Anda menyelipkan beberapa solusi untuk mengatasi masalah—di mana salah satunya yakni dengan menggunakan skincare yang Anda jual.

5. Buat Konten Sesuai Niche Bisnis

Tips terakhir, selalu buat konten indirect selling yang sesuai dengan niche bisnis. Jika Anda berbisnis di bidang IT, maka konten indirect selling yang dibuat haruslah bertopik seputar IT. Jangan asal mengikuti trend random yang tidak relevan.

Kaitkan juga topik konten dengan penawaran agar tujuan marketing Anda tersampaikan ke audiens. Contohnya seperti menjadikan produk sebagai jawaban masalah konsumen; mengadakan kampanye sesuai trend yang lagi naik daun; atau mencoba memperkenalkan produk lewat video review bergaya kekinian.

Itulah pembahasan lengkap seputar indirect selling, mulai dari pengertian, jenis, manfaat hingga strategi menjalankannya. Semoga ulasan di atas bermanfaat bagi Anda, ya!

Yuk sukseskan bisnis online Anda bersama MARKEY. Dapatkan aneka tips marketing terbaru dengan mengklik https://markey.id/ atau mendownload MARKEY APP di Playstore dan Appstore. Sampai bertemu lagi!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing


- Advertisement -

Mau posting artikel iklan?

Yuk klik dan ikuti ketentuan layanan dari kami, dapatkan penawaran paket dengan harga terbaik!

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang IT, Bisnis, Ekonomi, Berita Domestik dan Global langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan raih kesuksesan bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

7 Jenis Font Paling Sering Digunakan Oleh Para Profesional Dalam Desain Grafis

Anda seorang desainer grafis? Atau, Anda baru hendak terjun kedalam dunia desain grafis? Pekerjaan membuat desain, meski terlihat mudah,...

Startup Repair Adalah? Penyebab dan Cara Mengatasinya

Startup repair adalah salah satu jenis problem yang sering ditemukan pada PC, hal ini menyebabkan PC sering gagal booting. Saat...

10 Contoh Iklan Penawaran Jasa dan Produk Paling Menarik!

Seperti apa contoh-contoh iklan penawaran yang menarik konsumen? Buat Anda yang sering bingung menyusun kata-kata iklan penawaran, jangan lewatkan...

Cara Mengedit Aplikasi Android Dengan Apk Editor

Pernahkah Anda berpikir untuk mengedit aplikasi Android? Jika pernah, ada banyak sekali pilihan aplikasi untuk mengedit aplikasi Android yang...

7 Prinsip Desain Grafis yang Perlu Kamu Ketahui & Pelajari

Pernahkah Anda melihat sebuah film animasi atau sebuah gambar dengan desain grafis yang cantik, estetik dan menarik? Pernahkah Anda...

11 Aplikasi Desain Jersey Android Terbaik yang bisa Anda coba!

Anda sedang mencari inspirasi bisnis? Mengapa tidak mencoba merintis bisnis jersey tim sepak bola kenamaan saja? Bisnis fashion atau baju...

25 Tempat Jual Beli Online Terbaik dan Terpercaya di Indonesia

Dewasa ini, berkembangnya teknologi di Indonesia memunculkan beragam startup e-commerce berkonsep tempat jual beli online yang menjual produk lengkap...

Standar Biaya Pembuatan Aplikasi Android dan IOS

Hal yang membedakan standar biaya pembuatan aplikasi Appkey adalah perangkat yang dibutuhkan dan support aplikasi untuk keperluan development. Seperti...

Pemasaran Internasional Adalah ? | Fungsi, Tujuan & Contoh

Salah satu topik bahasan wajib dalam dunia bisnis dan ekonomi adalah pemasaran. Kita memang tidak akan pernah terlepas dari...

5 Aspek Pemasaran Dalam Kewirausahaan

Aspek pemasaran dalam kewirausahaan adalah aspek-aspek yang harus Anda perhatikan sebelum Anda memulai sebuah usaha. Nantinya aspek pemasaran tersebut...

Website

WordPress

Maintenance

Server / Hosting

Domain

Front end

Backend

Laravel

Web programming

Teknologi web

Biaya pembuatan website

Aplikasi

Aplikasi Game

Aplikasi Android

Aplikasi iOS

Mobile Programming

Cross-platform

Biaya pembuatan aplikasi

Desain

Design Web

Design App

Design UI

Designer tools

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya