Media Bisnis Online | by APPKEY

BlogPemasaranMarketing Myopia: Definisi, Bahaya, Cara Mencegahnya!

Marketing Myopia: Definisi, Bahaya, Cara Mencegahnya!

-

Last Updated on October 3, 2023 by appkey

Theodore Levitt, seorang ekonom dan profesor di Universitas Harvard, mengubah wajah pemasaran ketika dia memperkenalkan konsep ‘marketing myopia’ atau ‘miopia pemasaran’. Artikel ini akan membahas konsep tersebut, menjelaskan bagaimana hal itu dapat merugikan perusahaan, dan memberikan contoh-contoh nyata dari perusahaan yang pernah mengalami miopia pemasaran. Selain itu, kita juga akan membahas strategi untuk menghindari jebakan miopia pemasaran dan menjaga fokus pada yang paling penting: pelanggan. Dilansir dari simplimba.com, berikut pembahasan selengkapnya. Yuk disimak!

marketing myopia

Pengenalan: Siapa Theodore Levitt dan Apa Itu ‘Marketing Myopia’

Theodore Levitt, seorang Ekonom Amerika yang juga Profesor di Universitas Harvard, memperkenalkan konsep miopia pemasaran melalui artikelnya yang dipublikasikan di Harvard Business Review pada era 1960-an. Pandangan Levitt tentang mengapa banyak bisnis gagal dan cara menghindari ‘miopia pemasaran’ telah menjadi bahan pelajaran dasar dalam banyak sekolah bisnis.

“Marketing Myopia” atau miopia pemasaran adalah istilah yang digunakan oleh Levitt untuk menggambarkan pandangan sempit industri pemasaran yang tidak berfokus pada pemikiran strategis. Dia menyarankan perusahaan untuk beralih dari penjualan produk ke pemenuhan kebutuhan pelanggan. Sebuah bisnis yang memprioritaskan pelanggannya akan mendapatkan keberhasilan. Manajemen yang berfokus pada target audiens atau demografi untuk sebuah merek disebut sebagai manajemen yang berorientasi pada pelanggan.

Levitt berpendapat bahwa perusahaan yang tidak mampu beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan di pasar dan terlalu fokus pada peningkatan pangsa pasarnya akan berisiko mengalami miopia pemasaran. Hal ini bisa berakibat fatal. Miopia pemasaran adalah masalah serius yang harus ditangani segera, mengingat pentingnya pemasaran dalam menunjang keberhasilan perusahaan.

Dia juga menekankan bahwa kegagalan perusahaan sering kali disebabkan oleh kurangnya tanggung jawab dari pimpinan perusahaan dalam merumuskan strategi perusahaan. 

Artikel terkait  Entrepreneurship Marketing | Pengertian, Karakteristik, Contoh | Panduan Lengkap

Siklus Menipu Diri Sendiri: Sebuah Ilustrasi dari Marketing Myopia 

Siklus Menipu Diri Sendiri, seperti yang diungkapkan oleh Theodore Levitt, dapat digambarkan sebagai sebuah perjalanan dimana perusahaan terjebak dalam sebuah pola berulang. Pada mulanya, mereka merasa sangat yakin dengan apa yang mereka lakukan, dan akhirnya, tanpa mereka sadari, mereka terperosok dalam jurang kegagalan.

Mari kita gambarkan dengan sebuah cerita.

Misalkan Anda adalah seorang pemilik bisnis cokelat handmade. Anda mulai membuat cokelat dalam jumlah kecil di dapur Anda sendiri. Bisnis Anda mulai berkembang dan permintaan semakin banyak. Untuk memenuhi permintaan tersebut, Anda memutuskan untuk meningkatkan produksi. Anda membeli mesin pembuat cokelat dan memulai produksi massal.

Ini adalah tahap pertama dalam Siklus Menipu Diri Sendiri – Anda mengandalkan produksi massal dan biaya unit yang lebih rendah untuk meningkatkan produksi. Anda yakin bahwa dengan membuat lebih banyak cokelat, Anda akan mendapatkan lebih banyak keuntungan.

Tetapi kemudian, sesuatu terjadi. Pesanan mulai berkurang. Anda bingung. Anda bertanya-tanya, “Bagaimana mungkin orang tidak mau cokelat ini? Ini adalah cokelat terbaik yang pernah ada!”. Inilah tahap kedua – Anda meyakini bahwa produk milik Anda tidak ada pesaing dan tidak memiliki pengganti.

Kemudian Anda mulai merasa khawatir. Anda mulai memikirkan cara-cara baru untuk membuat cokelat Anda lebih menarik. Anda mencoba berbagai macam resep dan bahan, dan menghabiskan banyak waktu dan uang untuk pengembangan produk. Ini adalah tahap ketiga – Anda terlalu khawatir akan pengembangan produk tunggal.

Dan terakhir, Anda percaya bahwa pertumbuhan bisnis Anda naik secara otomatis seiring dengan pertumbuhan populasi. Anda berpikir, “Semakin banyak orang yang ada di muka bumi (populasi), maka semakin banyak pula yang akan membeli dan makan produk cokelat ini”. Inilah tahap keempat dan terakhir.

Levitt menunjukkan bahwa siklus ini bisa sangat merugikan bagi perusahaan. Dia memperingatkan bahwa terlalu fokus pada produk Anda sendiri dan mengabaikan kebutuhan pelanggan adalah resep untuk kegagalan. Sebaliknya, fokus pada kepuasan pelanggan dan bekerja untuk memahami dan memenuhi kebutuhan mereka adalah kunci keberhasilan.

Sebagai contoh, dia menunjukkan bagaimana perusahaan seperti Apple dan Google, yang sangat fokus pada pengguna, telah menjadi beberapa perusahaan paling sukses di dunia. Meskipun mereka menghasilkan produk yang inovatif, mereka selalu mempertahankan fokus utama mereka pada pelanggan, dan ini adalah apa yang benar-benar membuat mereka sukses.

marketing myopia

10 Contoh Marketing Myopia dalam Bisnis

Berikut adalah 10 contoh pemasaran dan contoh miopia, dan bagaimana teori Levitt tentang marketing myopia dapat diterapkan disini. Banyak diantaranya berhubungan dengan bisnis yang tidak beradaptasi dengan era digital dan kurangnya upaya pemasaran yang terkonsentrasi.

Kodak

Kodak gagal beradaptasi dengan revolusi digital, dengan berfokus pada produk film tradisionalnya alih-alih memahami permintaan fotografi digital yang terus meningkat. Teori Levitt menunjukkan bahwa Kodak seharusnya lebih memperhatikan kebutuhan pelanggan akan foto yang nyaman dan instan melalui kamera digital daripada mendorong kamera berbasis film. Ini adalah contoh kasus miopia pemasaran klasik yang terjadi saat ini.

Blockbuster

Perusahaan ini berfokus pada toko penyewaan video fisiknya dan bukannya merangkul pergeseran ke arah streaming digital. Teori Levitt menyiratkan bahwa mereka melewatkan gambaran besar dari hiburan sesuai permintaan. Blockbuster seharusnya berfokus pada keinginan pelanggan untuk hiburan rumah yang nyaman dan mudah diakses alih-alih mengandalkan model toko fisik mereka.

Blackberry

Perusahaan ini berfokus pada keyboard fisik dan perangkat berorientasi bisnis, mengabaikan pergeseran ke arah smartphone layar sentuh dan ekosistem aplikasi. Teori Levitt menyiratkan bahwa Blackberry seharusnya lebih memperhatikan permintaan yang terus meningkat akan perangkat serbaguna yang ramah konsumen dan mengembangkan lini produknya.

Toys “R” Us

Peritel mainan ini gagal beradaptasi dengan kebangkitan e-commerce dan terus berinvestasi pada toko-toko fisik yang besar dan mahal. Menurut teori Levitt, Toys “R” Us seharusnya berfokus pada keinginan pelanggan untuk berbelanja online dan kenyamanan, mengadaptasi model bisnisnya.

Nokia

Nokia, yang pernah menjadi vendor ponsel terbesar di dunia, adalah contoh lain dari miopia pemasaran. Meskipun memiliki posisi pasar yang dominan, mereka lambat beradaptasi dengan kemunculan ponsel pintar, berpegang teguh pada model ponsel fitur mereka yang sukses. Pada saat mereka mencoba untuk bersaing di pasar ponsel pintar, perusahaan seperti Apple dan Samsung sudah terlalu jauh di depan.

Yahoo

Pada satu titik, Yahoo adalah pemimpin dalam mesin pencari internet, tetapi mereka gagal beradaptasi dengan perubahan di dunia online. Sementara mereka terus berfokus untuk menjadi perusahaan media, pesaing seperti Google merangkul fungsi ‘pencarian’ dan mengembangkan algoritme yang lebih unggul, yang pada akhirnya mengambil alih pasar.

Xerox

Setelah identik dengan fotokopi, Xerox gagal mengantisipasi munculnya dunia tanpa kertas dan dokumen digital. Mereka terlalu berpegang teguh pada masa lalu mereka yang sukses alih-alih berfokus pada masa depan dan tertinggal di belakang perusahaan-perusahaan yang merangkul dokumen digital, seperti Adobe.

Sears

Ini adalah salah satu toko serba ada yang paling sukses dalam sejarah. Namun, Sears tidak beradaptasi dengan perubahan perilaku dan tren konsumen. Mereka lambat dalam mengakui pergeseran ke belanja online dan ancaman yang ditimbulkan oleh perusahaan seperti Amazon. Sears juga tidak berinvestasi secara memadai dalam modernisasi toko fisik mereka, sehingga kehilangan pelanggan karena pesaing yang lebih kontemporer dan ramah pembelanja.

Polaroid

Seperti Kodak, Polaroid sangat menderita akibat munculnya fotografi digital. Mereka sukses besar dengan kamera film instan, namun gagal meramalkan implikasi revolusi digital, yang menyebabkan kebangkrutan.

HMV

Sebagai pemain utama dalam industri ritel musik dan hiburan, HMV lambat dalam mengenali dan merespons pergeseran ke arah musik dan video digital. Terlepas dari meningkatnya popularitas platform seperti iTunes dan Spotify, HMV tetap berfokus pada produk media fisik mereka, yang menyebabkan kerugian yang signifikan dan pada akhirnya kebangkrutan.

Borders Books

Borders pernah menjadi peritel buku terkemuka dengan ratusan toko di seluruh dunia. Namun, mereka gagal beradaptasi dengan perubahan lanskap industri buku. Borders mengalihdayakan penjualan online mereka ke Amazon pada awal tahun 2000-an, yang pada dasarnya menyerahkan keunggulan kompetitif utama. Mereka juga berinvestasi besar-besaran pada CD dan DVD saat media digital mulai berkembang. Kesalahan langkah ini menyebabkan penurunan penjualan dan, akhirnya, kebangkrutan pada tahun 2011.

Compaq

Compaq pernah menjadi nama terkemuka dalam industri komputasi pribadi. Mereka sangat fokus pada pembuatan perangkat keras tanpa menyadari pentingnya dan potensi perangkat lunak dan sistem operasi, sebuah celah yang dieksploitasi oleh perusahaan-perusahaan seperti Microsoft dan Apple. Dengan tetap berpegang teguh pada strategi awal mereka yang berfokus pada perangkat keras tanpa beradaptasi dengan dinamika pasar yang berubah, Compaq kalah bersaing dengan kompetitor, yang berujung pada akuisisi oleh HP pada tahun 2002.

Artikel terkait  Tingkatkan Penjualan! Studi Kasus Implementasi AI

Menangkal Marketing Myopia: Cara-cara Menghindari Jebakan

Marketing myopia atau miopia pemasaran sering mengintai bisnis yang tengah berjaya, siap menciptakan jurang kegagalan jika kita tidak waspada. Namun, jangan gentar. Ada beberapa pedoman bijak yang bisa Anda ikuti untuk menjaga langkah bisnis Anda selalu tegap dan terhindar dari terperosok dalam jurang itu.

Hadirkan Rasa Empati

Jadilah pemimpin yang secara tulus memahami kebutuhan dan harapan pelanggan. Jelajahi pikiran dan hati mereka untuk memahami apa yang mereka inginkan, butuhkan, dan khawatirkan. Sesuaikan produk atau layanan Anda dengan apa yang mereka cari. Selalu ingat, pelanggan adalah jantung dari bisnis Anda; tanpa detak jantung itu, bisnis Anda akan mati. Fokuslah pada kebutuhan pelanggan, bukan produk Anda sendiri.

Peluklah Perubahan

Seperti aliran sungai yang tak pernah berhenti, perubahan adalah suatu hal yang selalu bergerak dan tak terhindarkan. Menjadi ‘pemeluk perubahan’ akan memungkinkan Anda selalu berada dalam aliran ini. Jangan takut untuk beradaptasi dan menerima perubahan. Jadilah proaktif dan berani dalam merespon perubahan di pasar Anda.

Meneropong Ke Depan

Jangan terpaku pada pencapaian jangka pendek yang bisa membutakan Anda dari visi jangka panjang. Tegakkan strategi pertumbuhan yang sehat dan berkelanjutan, untuk membangun kerajaan bisnis yang tidak lekang oleh waktu. Pastikan bahwa Anda memiliki pemimpin yang berpikiran terbuka dan berani mengambil risiko.

Bangun Budaya Belajar

Pastikan bisnis Anda memiliki nafsu belajar yang tak pernah habis. Rangsang lingkungan kerja yang kolaboratif, di mana ide-ide bisa berbunga dan inovasi dihargai. Ini akan menjaga bisnis Anda tetap gesit dan siap menghadapi tantangan apa pun yang datang.

Riset Pasar Secara Rutin

Untuk tetap unggul, Anda perlu memahami lanskap industri yang selalu berubah. Penelitian pasar yang terus-menerus akan memberikan wawasan berharga tentang apa yang diinginkan pelanggan, tren terbaru, dan potensi ancaman di cakrawala. Gunakan analisis SWOT (Strengths, Weaknesses, Opportunities, Threats) secara teratur untuk membantu menentukan strategi dan arah bisnis Anda.

Diversifikasi Produk atau Layanan

Jangan taruh semua telur Anda dalam satu keranjang. Manfaatkan kesempatan untuk berdiversifikasi, meluaskan portofolio Anda untuk lebih baik melayani pelanggan dan mengurangi risiko.

Jalin Komunikasi Jujur

Bangun hubungan emosional dengan pelanggan Anda melalui komunikasi yang terbuka dan transparan. Dengarkan mereka, respon kebutuhan mereka. Dengan ini, Anda akan membangun basis pelanggan setia yang akan mendukung bisnis Anda dalam suka dan duka.

Kesimpulan

Dalam dunia bisnis yang terus berubah, penting untuk menghindari jebakan marketing myopia. Untuk itu, bisnis harus berusaha memahami kebutuhan dan harapan pelanggan dan beradaptasi dengan perubahan pasar. Ingatlah bahwa fokus pada produk bukanlah jaminan sukses, tapi memenuhi kebutuhan pelanggan adalah kunci untuk bertahan dan berkembang. Seperti yang ditekankan oleh Levitt, jangan biarkan cahaya sukses membutakan kita dari yang paling penting: pelanggan. Semoga informasi ini berguna ya!

Ingin mendapatkan lebih banyak informasi dan tips terkait pengelolaan bisnis online? Follow MARKEY solusinya! Klik https://markey.id/ atau download MARKEY APP sekarang di Play Store dan AppStore agar tak ketinggalan info artikel bisnis terbaru setiap harinya. Sampai jumpa lagi!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Paket Aplikasi Android dan iOS

Pasang iklan

- Advertisement -

Mau posting artikel iklan?

Yuk klik dan ikuti ketentuan layanan dari kami, dapatkan penawaran paket dengan harga terbaik!

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang IT, Bisnis, Ekonomi, Berita Domestik dan Global langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan raih kesuksesan bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

7 Jenis Font Paling Sering Digunakan Oleh Para Profesional Dalam Desain Grafis

Anda seorang desainer grafis? Atau, Anda baru hendak terjun kedalam dunia desain grafis? Pekerjaan membuat desain, meski terlihat mudah,...

11 Aplikasi Desain Jersey Android Terbaik yang bisa Anda coba!

Anda sedang mencari inspirasi bisnis? Mengapa tidak mencoba merintis bisnis jersey tim sepak bola kenamaan saja? Mari mencobanya dengan...

Startup Repair Adalah? Penyebab dan Cara Mengatasinya

Startup repair adalah salah satu jenis problem yang sering ditemukan pada PC, hal ini menyebabkan PC sering gagal booting. Saat...

Cara Mengedit Aplikasi Android Dengan Apk Editor

Pernahkah Anda berpikir untuk mengedit aplikasi Android? Jika pernah, ada banyak sekali pilihan aplikasi untuk mengedit aplikasi Android yang...

10 Contoh Iklan Penawaran Jasa dan Produk Paling Menarik!

Seperti apa contoh-contoh iklan penawaran yang menarik konsumen? Buat Anda yang sering bingung menyusun kata-kata iklan penawaran, jangan lewatkan...

7 Prinsip Desain Grafis yang Perlu Kamu Ketahui & Pelajari

Pernahkah Anda melihat sebuah film animasi atau sebuah gambar dengan desain grafis yang cantik, estetik dan menarik? Pernahkah Anda...

25 Tempat Jual Beli Online Terbaik dan Terpercaya di Indonesia

Dewasa ini, berkembangnya teknologi di Indonesia memunculkan beragam startup e-commerce berkonsep tempat jual beli online yang menjual produk lengkap...

Standar Biaya Pembuatan Aplikasi Android dan IOS

Hal yang membedakan standar biaya pembuatan aplikasi Appkey adalah perangkat yang dibutuhkan dan support aplikasi untuk keperluan development. Seperti...

HOST ID dan NETWORK ID | Pengertian dan Contohnya

Perangkat komputer yang biasa kita gunakan sehari-hari, ternyata memiliki jaringan yang rumit dan juga kompleks. Sebab, hingga saat ini...

Cara Cepat Belajar IT Secara Otodidak untuk Pemula

Belajar IT atau coding bisa dibilang hal yang tidak mudah apalagi bagi pemula. Karenanya memang butuh beberapa tahun untuk...

Website

WordPress

Maintenance

Server / Hosting

Domain

Front end

Backend

Laravel

Web programming

Teknologi web

Biaya pembuatan website

Aplikasi

Aplikasi Game

Aplikasi Android

Aplikasi iOS

Mobile Programming

Cross-platform

Biaya pembuatan aplikasi

Desain

Design Web

Design App

Design UI

Designer tools

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya