Media Bisnis Online | by APPKEY

PemasaranMarketing strategyMarketing Funnel : Tahapan dan Manfaatnya Sukseskan Bisnis!

Marketing Funnel : Tahapan dan Manfaatnya Sukseskan Bisnis!

-

Last Updated on August 21, 2023 by

Ungkapan “Pelanggan selalu benar” mungkin dimulai hanya sebagai slogan department store di awal tahun 1900-an, tetapi telah berkembang menjadi moto inti dari masyarakat humanis saat ini yang kita tinggali. Anda mungkin telah mencurahkan segalanya untuk memulai sebuah bisnis guna menawarkan jasa atau produk Anda, Marketing Funnel adalah salah satu strategi yang dapat diaplikasikan dalam rencana pemasaran Anda.

Ini berarti Anda harus dapat mengidentifikasi setiap titik kesulitan dalam perjalanan pelanggan untuk mencari tahu di mana orang kehilangan minat pada penawaran Anda. Kemudian, Anda harus menemukan alternatif dan menilai apakah masalah telah teratasi. Corong pemasaran akan memberi Anda semua alat dan data yang Anda butuhkan untuk melakukannya.

Apa itu Marketing Funnel?

marketing funnel, marketing funnel adalah

Marketing Funnel adalah representasi visual dari semua langkah yang harus dilalui pengunjung sebelum mereka membeli produk atau layanan. Dimulai dari tahun 1910, ketika filsuf Amerika John Dewey memperkenalkan lima tahap yang dilalui konsumen sebelum, selama, dan setelah membeli barang atau jasa.

Proses keputusan pembeli ini meliputi tahapan sebagai berikut: masalah/pengenalan kebutuhan, pencarian informasi, evaluasi alternatif, keputusan pembelian, dan perilaku pasca pembelian.

Seiring waktu, ide ini berkembang menjadi corong pemasaran kontemporer, yang berfokus pada tahapan yang berbeda dari saat orang pertama kali mendengar tentang bisnis hingga saat mereka melakukan transaksi.

Tapi kenapa dinamai marketing funnel? Upaya pemasaran dimulai dengan prospek sebanyak mungkin, yang kemudian dipupuk melalui perjalanan sampai mereka membeli layanan atau produk.

Saat orang-orang maju melalui tahapan yang berbeda, banyak yang meninggalkan proses dan kerumunan menipis. Dengan demikian representasi visual yang dihasilkan berbentuk corong.

Artikel terkait  Unique Selling Proposition: Jaminan Sukses Bisnis!

Manfaat Marketing Funnel

Sekarang setelah Anda mengetahui apa itu Marketing Funnel, Anda mungkin bertanya-tanya apakah Anda harus mulai menggunakan sistem ini untuk bisnis Anda. Tanyakan pada diri Anda pertanyaan berikut: Apakah saya memiliki layanan atau produk yang ingin saya beli oleh pelanggan? Jika jawabannya ya, maka Anda harus melakukannya.

Sebagai sebuah bisnis, kesuksesan Anda tidak hanya bergantung pada kualitas penawaran tetapi juga pada cara penyajiannya. Segala sesuatu mulai dari tata letak situs web dan skema warna hingga mikrokopi dan navigasi situs Anda juga memainkan peran besar dalam perjalanan pelanggan Anda melalui saluran pemasaran.

Memiliki gambaran yang jelas tentang perjalanan pelanggan akan memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi hambatan dan meningkatkan rasio konversi Anda. Berdasarkan data ini, Anda akan dapat mendesain ulang situs web Anda untuk menawarkan pengalaman pengguna yang lebih baik, membuat kampanye penjualan yang sukses melalui saluran pemasaran ini, dan menemukan tempat terbaik untuk mempromosikan bisnis Anda.

Artikel terkait  Wajib Coba! 5 Cara Promosi Instagram dengan Fitur “Reels”

Tahapan Marketing Funnel

Meskipun dasar-dasar corong pemasaran sebagian besar tetap tidak berubah selama lebih dari satu abad, tidak ada konsensus global tentang apa sebenarnya tahapan yang berbeda. Di bawah ini, Anda akan menemukan representasi visual dari tahapan corong pemasaran yang paling umum digunakan, serta deskripsi masing-masing tahapan tersebut.

Versi corong pemasaran yang sangat populer lainnya meliputi:

  • AIDA: Kesadaran, Minat, Keinginan, Tindakan
  • TOFU-MOFU-BOFU: Bagian atas corong (menghasilkan prospek), Tengah corong (menghasilkan prospek), Bawah corong (menghasilkan penjualan)

1. Kesadaran

Kesadaran adalah tahap level tertinggi dari corong pemasaran. Ini adalah titik di mana pelanggan pertama kali mempelajari merek Anda melalui riset pasar dan kampanye pemasaran bertarget. Di sinilah pembuatan prospek terjadi, karena informasi pelanggan potensial akan digunakan untuk memandu mereka melalui sisa Marketing Funnel dan penjualan.

2. Bunga

Prospek yang menunjukkan minat pada bisnis dan layanan Anda akan pindah ke tahap saluran pemasaran berikutnya, yang dikenal sebagai minat. Pada titik ini, perolehan prospek berubah menjadi pemeliharaan prospek saat merek mulai berupaya membangun koneksi dengan semua kontak yang dikumpulkan selama tahap sebelumnya.

Pemasaran email adalah salah satu praktik paling umum dalam tahap ini, karena memungkinkan bisnis menjangkau langsung prospek dengan konten bermerek yang relevan.

3. Pertimbangan

Dalam tahap pertimbangan corong pemasaran, prospek mulai diperlakukan sebagai calon pelanggan. Pada titik ini, bisnis mulai menggunakan otomatisasi pemasaran untuk mengirim kampanye email bertarget dengan maksud yang dapat ditindaklanjuti.

Ini dapat mencakup apa saja mulai dari uji coba gratis dan pengumuman penjualan hingga akses eksklusif ke webinar dan forum .

4. Maksud

Setelah calon pelanggan menunjukkan niat yang jelas untuk membeli produk atau layanan, mereka berpindah ke Marketing Funnel ke tahap “niat”. Pernah meninggalkan sesuatu di keranjang belanja online Anda dan menerima email tentangnya satu atau dua hari setelahnya? Seperti itulah rasanya memasuki tahap ini. Untuk bisnis, inilah saatnya membuktikan mengapa penawaran mereka adalah pilihan terbaik bagi calon pelanggan.

5. Evaluasi

Pemeliharaan prospek memenuhi penjualan dalam tahap evaluasi corong pemasaran. Upaya bersama ini dimaksudkan untuk meyakinkan calon pembeli agar mengambil lompatan dan melakukan pembelian. Sama seperti tahap sebelumnya, fokusnya tetap pada posisi penawaran bisnis sebagai pilihan ideal.

6.Membeli

Kendi emas di ujung pelangi corong pemasaran dikenal sebagai tahap pembelian. Di sinilah prospek akhirnya memutuskan untuk membeli layanan atau produk. Pada titik ini, tim penjualan mengambil alih untuk mengelola transaksi.

7. Pasca-Pembelian

Setelah pelanggan melakukan pembelian, perjalanan mereka dengan merek Anda sebenarnya belum berakhir. Tahap pasca-pembelian adalah di mana pelanggan mulai memahami produk atau layanan yang mereka beli, serta di mana mereka memutuskan apakah mereka puas dengan keputusan mereka. Dalam tahap ini, dukungan pelanggan dan jaminan kualitas sangat penting.

Banyak bisnis membuat kesalahan dengan mengabaikan tahap ini, padahal kepuasan pelanggan di sini dapat menentukan apakah mereka akan menjadi pelanggan setia dan merekomendasikan merek Anda kepada orang lain.

8. Advokasi

Jika pelanggan puas dengan pengalaman mereka, mereka bisa bergerak menuju tahap advokasi. Di sini, mereka bukan hanya menjadi pelanggan tetapi juga menjadi pendukung merek. Mereka mungkin akan memberi ulasan positif, merekomendasikan produk Anda kepada teman dan keluarga, atau bahkan berbagi pengalaman mereka di media sosial.

Menggali tahap ini dengan program loyalitas atau skema rujukan bisa sangat menguntungkan, karena pelanggan yang puas cenderung membawa lebih banyak pelanggan melalui rekomendasi.

9. Retensi

Tahap ini berfokus pada mempertahankan pelanggan yang Anda peroleh. Ini mencakup upaya-upaya seperti pemberian diskon eksklusif, promosi khusus pelanggan lama, atau program loyalitas. Mengingat mendapatkan pelanggan baru bisa 5x lebih mahal daripada mempertahankan yang lama, memprioritaskan retensi pelanggan adalah strategi yang cerdas bagi banyak bisnis.

Artikel terkait  10+ Contoh Copywriting Makanan yang Bikin Konsumen Tergoda

Pengoptimalan Marketing Funnel

marketing funnel, marketing funnel adalah

Meski konsep dasar dari saluran pemasaran mungkin tampak sederhana, pengoptimalannya membutuhkan pendekatan yang hati-hati, strategis, dan berdasarkan data. Berikut adalah beberapa cara untuk mengoptimalkan funnel Anda:

1. Analisis Data Pelanggan

Gunakan alat analitik untuk memahami perilaku pelanggan di setiap tahap funnel. Ini akan memberi Anda informasi tentang di mana kebocoran terbesar dalam funnel Anda, memungkinkan Anda untuk mengambil tindakan untuk memperbaikinya.

2. Segmentasi Pelanggan

Tidak semua pelanggan Anda sama. Dengan membagi mereka ke dalam segmen berdasarkan perilaku, demografi, atau preferensi, Anda dapat menyesuaikan pesan dan penawaran untuk setiap kelompok.

3. Personalisasi Pengalaman

Dengan teknologi saat ini, personalisasi tidak lagi menjadi pilihan tetapi keharusan. Pastikan bahwa setiap interaksi pelanggan dengan merek Anda disesuaikan dengan kebutuhan dan minat mereka.

4. Uji dan Iterasi

Dunia pemasaran terus berubah. Apa yang bekerja hari ini mungkin tidak berfungsi besok. Oleh karena itu, penting untuk terus menguji strategi Anda, melakukan penyesuaian berdasarkan hasil, dan terus berinovasi.

5. Feedback Pelanggan

Selalu minta masukan dari pelanggan Anda. Ulasan, survei, dan umpan balik langsung adalah sumber informasi berharga yang dapat membantu Anda memahami kebutuhan dan harapan pelanggan.

6. Pendidikan Pelanggan

Bukan hanya tentang menjual produk, tetapi juga tentang memberi pelanggan pengetahuan yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan yang tepat. Sediakan konten edukatif seperti blog, webinar, dan video untuk membantu pelanggan di setiap tahap funnel.

7. Penguatan Hubungan

Pembentukan hubungan tidak berakhir setelah transaksi selesai. Program loyalitas, newsletter, dan promosi khusus adalah cara-cara untuk mempertahankan hubungan dengan pelanggan Anda dan mendorong pembelian berulang.

Artikel terkait  5 Trend Influencer Indonesia Terbaik untuk Bisnis Kekinian

B2B vs. B2C

Perbedaan utama antara Marketing Funnel B2B dan B2C adalah jumlah orang yang terlibat dalam proses dan tingkat interaksi antara bisnis dan konsumen.

Dalam sebagian besar kasus, konsumen B2C menavigasi hanya melalui corong dengan sedikit atau tanpa interaksi langsung dengan bisnis. Upaya penjangkauan pelanggan dilakukan dengan menargetkan grup pembelian besar atau dengan menggunakan alat otomatisasi, dan sangat sedikit pelanggan yang benar-benar berinteraksi dengan perwakilan.

Di sisi lain, konsumen B2B biasanya mencakup lebih dari lima orang dari departemen yang berbeda. Sementara tahapan paling atas dari corong pemasaran mengikuti pola yang sama dengan konsumen B2C, pada tahapan yang lebih rendah perwakilan penjualan menjalin komunikasi langsung dengan konsumen B2B.

Artikel terkait  8 Cara Ampuh Meningkatkan Penjualan Jasa Web Developer

Corong Pemasaran Nonlinier

marketing funnel, marketing funnel adalah

Sementara Marketing Funnel berbentuk kerucut telah menjadi standar selama beberapa dekade, para ahli berpendapat bahwa pasar telah berkembang melampaui proses pembelian linier. Banyak bisnis mulai meninggalkan kerucut tradisional dan memilih kerucut yang menyerupai dasi kupu-kupu atau jam pasir. Saluran pemasaran nonlinier ini bertujuan untuk menangani tahap kelima dan terakhir dari proses keputusan konsumen Dewey: Perilaku pasca pembelian.

Bentuk kerucut terbalik dimulai dengan beberapa pembeli yang melakukan pembelian dan menyelesaikan corong pemasaran tradisional. Dari sana, bisnis melihat perjalanan pelanggan pasca pembelian, dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti kepuasan, testimonial , dan umpan balik.

Tujuan dari pendekatan corong baru ini adalah untuk menciptakan hubungan yang kuat dengan pelanggan, tidak hanya untuk memastikan mereka tidak pindah ke layanan pesaing Anda, tetapi juga agar mereka pada akhirnya akan menjadi pendukung merek Anda dan membantu memberdayakan upaya perolehan prospek Anda.

Meskipun tidak ada konsensus tentang tahapan yang berbeda dari saluran pemasaran nonlinier, hal itu tetap menjadi cara yang berharga untuk mengukur perilaku konsumen dan mengoptimalkan upaya pemasaran Anda.

Apakah Marketing Funnel Memberikan Kesuksesan?

Tergantung! Bagaimana cara Anda mengimplementasikan marketing funnel pada strategi pemasaran Anda pada bisnis online yang sedang Anda susun.

Yuk jadi selangkah lebih cermat dalam bisnis online bersama MARKEY! Follow websitenya di https://markey.id/ atau download MARKEY APP (Playstore dan AppStore) sekarang, dan langsung temukan ratusan artikel informatif seputar digital marketing. Sampai bertemu lagi!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Paket Aplikasi Android dan iOS

Pasang iklan

- Advertisement -

Mau posting artikel iklan?

Yuk klik dan ikuti ketentuan layanan dari kami, dapatkan penawaran paket dengan harga terbaik!

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang IT, Bisnis, Ekonomi, Berita Domestik dan Global langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan raih kesuksesan bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

7 Jenis Font Paling Sering Digunakan Oleh Para Profesional Dalam Desain Grafis

Anda seorang desainer grafis? Atau, Anda baru hendak terjun kedalam dunia desain grafis? Pekerjaan membuat desain, meski terlihat mudah,...

11 Aplikasi Desain Jersey Android Terbaik yang bisa Anda coba!

Anda sedang mencari inspirasi bisnis? Mengapa tidak mencoba merintis bisnis jersey tim sepak bola kenamaan saja? Mari mencobanya dengan...

Startup Repair Adalah? Penyebab dan Cara Mengatasinya

Startup repair adalah salah satu jenis problem yang sering ditemukan pada PC, hal ini menyebabkan PC sering gagal booting. Saat...

Cara Mengedit Aplikasi Android Dengan Apk Editor

Pernahkah Anda berpikir untuk mengedit aplikasi Android? Jika pernah, ada banyak sekali pilihan aplikasi untuk mengedit aplikasi Android yang...

10 Contoh Iklan Penawaran Jasa dan Produk Paling Menarik!

Seperti apa contoh-contoh iklan penawaran yang menarik konsumen? Buat Anda yang sering bingung menyusun kata-kata iklan penawaran, jangan lewatkan...

7 Prinsip Desain Grafis yang Perlu Kamu Ketahui & Pelajari

Pernahkah Anda melihat sebuah film animasi atau sebuah gambar dengan desain grafis yang cantik, estetik dan menarik? Pernahkah Anda...

25 Tempat Jual Beli Online Terbaik dan Terpercaya di Indonesia

Dewasa ini, berkembangnya teknologi di Indonesia memunculkan beragam startup e-commerce berkonsep tempat jual beli online yang menjual produk lengkap...

Standar Biaya Pembuatan Aplikasi Android dan IOS

Hal yang membedakan standar biaya pembuatan aplikasi Appkey adalah perangkat yang dibutuhkan dan support aplikasi untuk keperluan development. Seperti...

HOST ID dan NETWORK ID | Pengertian dan Contohnya

Perangkat komputer yang biasa kita gunakan sehari-hari, ternyata memiliki jaringan yang rumit dan juga kompleks. Sebab, hingga saat ini...

Cara Cepat Belajar IT Secara Otodidak untuk Pemula

Belajar IT atau coding bisa dibilang hal yang tidak mudah apalagi bagi pemula. Karenanya memang butuh beberapa tahun untuk...

Website

WordPress

Maintenance

Server / Hosting

Domain

Front end

Backend

Laravel

Web programming

Teknologi web

Biaya pembuatan website

Aplikasi

Aplikasi Game

Aplikasi Android

Aplikasi iOS

Mobile Programming

Cross-platform

Biaya pembuatan aplikasi

Desain

Design Web

Design App

Design UI

Designer tools

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya