Media Bisnis Online | by APPKEY

Blog Bisnis Biaya Variabel : Definisi, Jenis dan Contoh

Biaya Variabel : Definisi, Jenis dan Contoh

-

Biaya adalah sesuatu yang dapat diklasifikasikan dalam beberapa cara tergantung pada sifatnya. Salah satu metode yang paling populer adalah klasifikasi berdasarkan biaya tetap dan biaya variabel. Biaya tetap tidak berubah dengan kenaikan maupun penurunan satuan volume produksi.

Biaya tetap dan biaya variabel adalah istilah kunci dalam akuntansi manajerial, digunakan dalam berbagai bentuk analisis laporan keuangan. Menurunkan biaya variabel Anda adalah salah satu cara paling umum dan efektif untuk meningkatkan margin keuntungan Anda dan menghasilkan lebih banyak uang per penjualan.

Kabar baik jika bisnis Anda benar-benar mulai meningkat, tetapi Anda masih kesulitan membayar tagihan. Dalam ilmu ekonomi kedua biaya ini adalah hal utama yang dimiliki perusahaan ketika memproduksi barang dan jasa.

Biaya variabel bervariasi dengan jumlah yang diproduksi, sementara biaya tetap tetap sama tidak peduli berapa banyak output yang dihasilkan perusahaan. Variabel biaya adalah biaya produksi atau pengeluaran yang berubah secara proporsional sesuai dengan aktivitas bisnis yang dilakukan. Biaya variabel dapat dikontraskan dengan biaya tetap. Berikut ini kami akan membahas beberapa jenis dan contohnya!

Pengertian Biaya Variabel

biaya-variabel

Biaya variabel adalah pengeluaran yang bervariasi sesuai dengan volume barang atau jasa yang dihasilkan bisnis. Dengan kata lain, itu adalah biaya yang bervariasi tergantung pada volume kegiatan. Biaya meningkat ketika volume kegiatan meningkat dan menurun seiring volume kegiatan menurun.

Semakin banyak Anda menghasilkan, semakin banyak Anda membayar, dan sebaliknya. Mungkin kedengarannya seperti keseimbangan gaya hidup yang sempurna antara pengeluaran dan laba. Bayar sekian untuk membuat produk, jual dengan harga dua kali lipat dari harga, dan dapatkan untung. Sederhana bukan? Namun sayangnya, tidak.

Artikel terkait  Cara Menghasilkan Uang | 44 Website untuk Bisnis

 

Biaya Tetap dan Biaya Variabel

biaya variabel

Total biaya yang dikeluarkan oleh bisnis apa pun terdiri dari biaya tetap dan variabel. Biaya tetap dan biaya variabel tentu saja berbeda. Biaya tetap adalah biaya yang tetap sama terlepas dari output produksi. Apakah perusahaan membuat penjualan atau tidak, ia harus membayar biaya tetapnya, karena biaya ini tidak tergantung pada output.

Variabel biaya, di sisi lain, tergantung pada output produksi. Variabel biaya produksi adalah jumlah konstan per unit yang diproduksi. Ketika volume produksi dan output meningkat, biaya variabel juga akan meningkat. Sebaliknya, ketika lebih sedikit produk diproduksi, variabel biaya yang terkait dengan produksi akan berkurang.

Contoh Biaya Tetap dan Biaya Variabel

Contoh biaya tetap adalah sewa, gaji karyawan, asuransi, dan perlengkapan kantor.

Perusahaan harus tetap membayar sewa untuk ruang yang ditempatinya untuk menjalankan operasi bisnisnya terlepas dari volume produk yang diproduksi dan dijual. Meskipun biaya tetap dapat berubah selama periode waktu tertentu, perubahan tersebut tidak akan terkait dengan produksi.

Contoh variabel adalah komisi penjualan, biaya tenaga kerja langsung, biaya bahan baku yang digunakan dalam produksi, dan biaya utilitas. Total variabel biaya hanyalah jumlah output yang dikalikan dengan biaya variabel per unit output.

Berikut daftar contoh biaya tetap dan biaya variabel:

Contoh Biaya Tetap

  • Sewa tempat
  • Pengeluaran properti (pajak, pemeliharaan)
  • Penyusutan
  • Asuransi bisnis
  • Biaya situs web
  • Media sosial
  • Utilitas (tidak terkait dengan produksi)
  • Gaji
  • Iklan
  • Pajak

Artikel terkait  Apa Itu Kartu Kredit & Bagaimana Cara Membuatnya?

Contoh Biaya Variabel

biaya variabel

Penting untuk memahami proporsi biaya variabel dalam bisnis, karena proporsi yang tinggi berarti bahwa bisnis dapat terus berfungsi pada tingkat penjualan yang relatif rendah. Sebaliknya, proporsi tinggi dari biaya tetap mensyaratkan bahwa bisnis mempertahankan tingkat penjualan yang tinggi agar tetap dalam bisnis. Berikut adalah sejumlah contoh variabel biaya , semuanya dalam pengaturan produksi:

  1. Material langsung adalah bahan baku yang masuk ke suatu produk.
  2. Tenaga kerja freelance. Ini adalah jumlah yang dibayarkan kepada pekerja untuk setiap unit yang diselesaikan.
  3. Pasokan produksi. Hal-hal seperti oli mesin dikonsumsi berdasarkan jumlah penggunaan mesin, sehingga biaya ini bervariasi dengan volume produksi.
  4. Upah staf yang dapat ditagih. Jika perusahaan menagih waktu karyawannya, dan karyawan itu hanya dibayar jika mereka bekerja dengan jam yang dapat ditagih. Namun, jika mereka dibayar gaji, di mana mereka dibayar tidak peduli berapa jam mereka bekerja, maka ini adalah biaya tetap.
  5. Tenaga penjual dibayar komisi hanya jika mereka menjual produk atau jasa, jadi ini jelas merupakan variabel biaya.
  6. Biaya kartu kredit. Biaya hanya dibebankan pada bisnis jika menerima pembelian kartu kredit dari pelanggan. Hanya biaya kartu kredit yang merupakan persentase dari penjualan yang harus dianggap variabel.
  7. Pengangkutan keluar. Suatu bisnis dikenakan biaya pengiriman hanya ketika menjual dan mengirimkan produk. Dengan demikian, pengiriman keluar dapat dianggap sebagai variabel biaya.

Sebagian besar bisnis akan memiliki lebih banyak biaya tetap daripada variabel biaya. Tentu, apakah Anda menghabiskan lebih banyak untuk biaya tetap atau variabel tergantung pada berapa banyak penjualan yang Anda lakukan.

Artikel terkait  Pengertian Transaksi dan Contoh Transaksi (Lengkap)

 

Dampak terhadap Profitabilitas

Bisnis dengan variabel biaya yang lebih tinggi dibandingkan dengan biaya tetap cenderung memiliki profitabilitas yang lebih konsisten. Itu karena titik impas lebih rendah, karena biaya tetap yang lebih rendah, dan variabel biaya yang lebih tinggi menghasilkan laba yang lebih rendah per unit yang terjual.

Sebaliknya, perusahaan dengan variabel biaya yang lebih rendah dan biaya tetap yang lebih tinggi kemungkinan akan memiliki laba yang lebih tinggi setelah biaya tetapnya ditanggung. Itu karena setelah titik impas tercapai, laba lebih tinggi per unit karena variabel yang lebih rendah.

Ketika volume produksi meningkat, sering kali dimungkinkan untuk menegosiasikan, atau menegosiasikan kembali, perjanjian pembelian untuk lebih mengurangi biaya per unit Anda. Itu terutama berlaku untuk bahan baku dan pengiriman. Semakin tinggi volume produksi, semakin besar kekuatan negosiasi Anda.

Satu variabel biaya yang Anda mungkin mengalami kesulitan bernegosiasi adalah biaya tenaga kerja langsung. Salah satu strategi untuk mengurangi biaya-biaya tersebut adalah beralih ke pembayaran per satuan yang diproduksi, bukan upah per jam. Dengan begitu, biaya tenaga kerja benar-benar terkait dengan produksi.

[business-about]

Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang IT, Bisnis, Ekonomi, Berita Domestik dan Global langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan raih kesuksesan bersama kami!

Blog Post Ranking 10

7 Jenis Font Paling Sering Digunakan Oleh Para Profesional Dalam Desain Grafis

Anda seorang desainer grafis? Atau, Anda baru hendak terjun kedalam dunia desain grafis? Pekerjaan membuat desain, meski terlihat mudah,...

10 Contoh Iklan Penawaran Jasa dan Produk Paling Menarik!

Jika Anda pernah mengeluarkan produk atau layanan baru, Anda tahu betapa sulitnya mengeluarkan kata. Anda mungkin melakukan iklan penawaran...

7 Prinsip Desain Grafis yang Perlu Kamu Ketahui & Pelajari

Pernahkah Anda melihat sebuah film animasi atau sebuah gambar dengan desain grafis yang cantik, estetik dan menarik? Pernahkah Anda...

Startup Repair Adalah ? Penyebab dan Cara Mengatasinya

Saat ini laptop menjadi alat yang memiliki peran begitu penting. Hampir semua orang menggunakan laptop untuk menyelesaikan pekerjaannya atau...

Jenis-Jenis Perusahaan Jasa di Indonesia

Perusahaan dapat dibedakan menjadi dua berdasarkan komoditi yang dipromosikan ke masyarakat, yaitu barang dan jasa. Perusahaan produk sudah jelas...

14 Aplikasi Desain Taman Untuk Pemula (Gratis)

Anda adalah salah seorang yang ingin memiliki rumah dengan desain taman yang menarik maka sangat cocok sekali beberapa informasi...

Facebook Ads dan Panduan Utamanya Untuk Bisnis Anda

Hampir semua orang pernah mengakses Facebook dan dari hasil pengumpulan survey, jumlah pengguna Facebook di Indonesia pada tahun 2018...

5 Aspek Pemasaran Dalam Kewirausahaan

Aspek pemasaran dalam kewirausahaan adalah aspek-aspek yang harus Anda perhatikan sebelum Anda memulai sebuah usaha. Nantinya aspek pemasaran tersebut...

Teknologi Jaringan Tanpa Kabel Disebut ? | Pengertian & Ulasannya

Belakangan ini kita sering mendengar perusahaan-perusahaan gadget yang menawarkan aneka produk nirkabel untuk lebih memudahkan aneka pekerjaan masyarakat. Biasanya, kita...

25 Tempat Jual Beli Online Terbaik dan Terpercaya di Indonesia

Dewasa ini, berkembangnya teknologi di Indonesia memunculkan beragam startup e-commerce berkonsep tempat jual beli online yang menjual produk lengkap...

Jasa Web

Bisnis online

Pengembangan

Murah

Profesional

Toko online

SEO

Pemasaran

Tips

Jasa Aplikasi

Pembuatan Aplikasi

Bisnis online

Pemasaran

Istilah IT

TIPS

TOOLS

JASA

HARGA

Jasa Marketing

Istilah SEO

Teknik SEO

Tips Marketing

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya