Media Bisnis Online | by APPKEY

PemasaranMarketing strategyDasar-dasar Strategi Marketing | Panduan Terpadu untuk Pemasaran

Dasar-dasar Strategi Marketing | Panduan Terpadu untuk Pemasaran

-

Last Updated on October 3, 2023 by appkey

Tidak peduli apakah Anda bagian dari perusahaan besar atau pemilik bisnis kecil yang baru saja merintis usaha, setiap bisnis memerlukan strategi marketing atau pemasaran yang bagus. Strategi ini bertujuan untuk membangun kesadaran tentang merek Anda dan menarik pelanggan baru. Mungkin terdengar mudah, tapi untuk merumuskannya sendiri terutama jika Anda belum berpengalaman, bisa jadi tantangan besar.

Strategi pemasaran yang baik mempertimbangkan setiap detail dari proses pemasaran, mulai dari memahami pasar Anda, menetapkan anggaran, hingga berbagai aspek lain yang harus diperhatikan. Dalam panduan ini, kita akan membahas beberapa strategi pemasaran terbaik dan bagaimana Anda bisa memanfaatkannya untuk meningkatkan laba dalam waktu singkat. Dilansir dari sixads.net, berikut pembahasan selengkapnya. Yuk disimak!

Apa itu Strategi Marketing atau Pemasaran?

strategi marketing
Photo by Campaign Creators on Unsplash

Pertama-tama, kita perlu memahami apa itu strategi marketing atau pemasaran. Strategi pemasaran adalah rencana yang digunakan oleh pemasar untuk merinci berbagai kampanye dan model pemasarannya. Tujuannya adalah membuat pelanggan tertarik pada produk atau layanan Anda.

Untuk merumuskan strategi pemasaran yang efektif, ada empat hal penting yang harus Anda pahami:

  1. Siapa yang membeli produk atau layanan Anda (siapa pelanggan Anda?)
  2. Bagaimana memotivasi mereka untuk membeli atau tetap membeli produk atau layanan Anda.
  3. Siapa pesaing Anda dan apa strategi mereka.
  4. Bagaimana mengukur keberhasilan kampanye dan upaya pemasaran Anda.

Selanjutnya, strategi pemasaran Anda sebaiknya mencakup minimal lima “P” pemasaran:

  1. Product (Produk) – Apa yang Anda jual.
  2. Price (Harga) – Margin laba, anggaran pemasaran, dll.
  3. Place (Tempat) – Di mana dan platform apa yang akan Anda gunakan? (misalnya media sosial, email, atau offline)
  4. Promotion (Promosi) – Apa yang ingin Anda capai? (membangun kehadiran di media sosial, meningkatkan citra merek, mempromosikan produk baru, dll.)
  5. People (Orang) – Siapa target audiens Anda dan apa yang mendorong mereka?

Dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, Anda akan memiliki dasar yang kuat untuk merumuskan strategi pemasaran bisnis Anda.

Ada sedikit kebingungan antara ‘strategi pemasaran’, ‘rencana pemasaran’, dan ‘taktik pemasaran’. Meski ketiganya saling terkait, ada perbedaan yang harus dimengerti:

  1. Rencana Pemasaran: Rencana pemasaran adalah gambaran besar dari semua upaya pemasaran Anda. Ini mencakup semua kampanye yang Anda rencanakan dalam jangka waktu tertentu, tujuan dan target Anda, serta penelitian yang Anda lakukan untuk mendukung rencana tersebut.
  2. Strategi Pemasaran: Strategi pemasaran adalah bagian spesifik dari rencana pemasaran Anda. Misalnya, jika rencana pemasaran Anda adalah mempromosikan produk baru, Anda mungkin memiliki strategi khusus untuk memanfaatkan email marketing.
  3. Taktik Pemasaran: Taktik pemasaran adalah bagian operasional, detail tentang bagaimana Anda akan melaksanakan rencana dan strategi pemasaran. Misalnya, dalam strategi email marketing, taktik pemasaran bisa berupa rincian tentang jenis email yang akan dikirim, jadwal pengiriman, dan sebagainya.
Artikel terkait  Perbesar Jangkauan Marketing B2B Strategies Anda dengan Iklan Linkedin

Jenis Strategi Marketing atau Pemasaran

Pada intinya, pemasaran adalah seni mengkomunikasikan nilai produk atau jasa Anda kepada calon pelanggan. Ada banyak cara untuk melakukan ini, dan strategi pemasaran yang Anda pilih akan sangat bergantung pada model bisnis, target demografis, dan anggaran Anda. Berikut ini beberapa strategi pemasaran utama yang mungkin Anda temui:

  1. Pemasaran Media Sosial: Di era digital ini, media sosial adalah tempat yang sangat efektif untuk mempromosikan merek atau produk Anda. Dengan pemasaran media sosial, Anda bisa meningkatkan kesadaran merek dan menjangkau pelanggan baru.
  2. Pemasaran Email: Meski terdengar klasik, pemasaran email masih menjadi salah satu cara terbaik untuk menjangkau pelanggan dan mempertahankan hubungan dengan mereka. Dengan mengirimkan pesan yang menarik dan relevan, Anda bisa meraih perhatian pelanggan dan mendorong mereka untuk melakukan pembelian.
  3. Pemasaran Masuk (Inbound Marketing): Dengan pendekatan ini, Anda menarik pelanggan dengan konten yang menarik dan relevan. Ini bisa berupa posting blog, artikel, atau infografis yang membantu pelanggan memahami produk atau jasa Anda lebih baik.
  4. Pemasaran Konten: Pemasaran konten berkaitan erat dengan pemasaran masuk. Dengan pemasaran konten, Anda menciptakan dan membagikan konten yang menarik dan berharga untuk menarik dan menjaga pelanggan.
  5. Strategi Redaksi: Ini tentang merencanakan, membuat, dan mengelola konten Anda. Dengan strategi redaksi yang baik, Anda bisa memastikan bahwa konten Anda selalu konsisten dan relevan.
  6. Strategi Komunikasi Pemasaran: Ini tentang bagaimana Anda mengkomunikasikan nilai produk atau jasa Anda. Apakah Anda menggunakan humor, emosi, atau fakta dan statistik, pesan Anda harus jelas dan menarik.
  7. Pemasaran Digital: Ini melibatkan semua upaya pemasaran yang menggunakan internet atau perangkat elektronik. Ini bisa mencakup SEO, pemasaran media sosial, pemasaran email, dan banyak lagi.
  8. Pemasaran Internal: Ini adalah upaya untuk mempromosikan produk, layanan, atau budaya perusahaan Anda kepada karyawan, yang bisa membantu meningkatkan moral dan loyalitas di dalam perusahaan.
  9. Strategi Humas (Public Relations): Ini tentang manajemen reputasi merek Anda dan memastikan bahwa Anda memiliki hubungan yang baik dengan publik, media, dan pemangku kepentingan lainnya.
  10. Strategi SEO (Search Engine Optimization): Dengan SEO yang efektif, Anda bisa meningkatkan visibilitas online Anda dan menjangkau lebih banyak pelanggan.

Ingat, tidak ada satu strategi yang cocok untuk semua. Strategi pemasaran yang paling efektif untuk bisnis Anda akan bergantung pada banyak faktor, termasuk jenis bisnis Anda, target pasar Anda, dan anggaran Anda. Jadi, jangan takut untuk bereksperimen dan melihat apa yang paling berhasil untuk Anda.

Cara Membuat Strategi Marketing atau Pemasaran yang Efektif

Membuat strategi pemasaran yang efektif memang bukan hal yang sederhana, dan memerlukan banyak pertimbangan. Setiap bisnis memiliki kebutuhan dan tujuan yang berbeda, jadi tidak ada strategi pemasaran yang cocok untuk semua. Namun, ada beberapa elemen utama yang harus ada di setiap strategi pemasaran. Yuk kita bahas satu per satu.

  1. Kenali Audiens Anda: Pertama-tama, Anda perlu memahami siapa yang ingin Anda sasari. Coba pikirkan seperti apa orang-orang yang ingin Anda capai? Apa usia mereka? Di mana mereka tinggal? Apa pekerjaan mereka? Apa hobi dan minat mereka? Semakin banyak detail yang Anda ketahui tentang mereka, semakin mudah bagi Anda untuk berkomunikasi dengan mereka.
  2. Tentukan Lokasi Penjangkauan: Setelah Anda tahu siapa target Anda, tanyakan pada diri sendiri, di mana mereka biasanya menghabiskan waktu mereka? Bisa jadi di media sosial, di blog, di situs berita, atau bahkan di toko fisik. Mengetahui ini penting untuk menentukan di mana Anda harus memasarkan produk atau layanan Anda.
  3. Jelaskan Tujuan Anda: Selanjutnya, Anda harus tahu apa yang ingin Anda capai dari pemasaran Anda. Mungkin Anda ingin meningkatkan jumlah pengunjung situs web Anda, atau mungkin Anda ingin meningkatkan penjualan. Tujuan ini akan menentukan arah strategi pemasaran Anda.
  4. Ciptakan Rencana Tindakan: Setelah Anda mengetahui tujuan Anda, pikirkan bagaimana Anda bisa merangsang pelanggan potensial untuk melakukan tindakan yang Anda inginkan. Ini bisa berupa penawaran spesial, diskon, atau bahkan program rujukan. Harapannya adalah, tindakan ini akan mendorong pelanggan potensial untuk melakukan apa yang Anda inginkan.
  5. Ukur Kesuksesan: Terakhir, Anda harus memiliki cara untuk mengetahui apakah strategi pemasaran Anda berhasil atau tidak. Ini bisa melalui jumlah pengikut media sosial, jumlah penjualan, atau bahkan peringkat pencarian di Google. Dengan memiliki cara untuk mengukur kesuksesan, Anda dapat terus menyesuaikan dan memperbaiki strategi pemasaran Anda.

Semua poin di atas adalah elemen penting dalam membuat strategi pemasaran yang efektif. Ingatlah bahwa strategi pemasaran yang baik adalah yang fleksibel dan dapat disesuaikan dengan perubahan dalam bisnis dan pasar.

strategi marketing
Photo by Startaê Team on Unsplash

Contoh Strategi Pemasaran

Membuat strategi marketing atau pemasaran yang baik itu penting, dan memahami strategi apa yang berhasil dan tidak berhasil bisa membantu Anda dalam perjalanan Anda. Jadi, mari kita lihat beberapa contoh strategi pemasaran yang luar biasa, dan yang kurang berhasil, seperti yang terjadi pada Kratingdaeng dan Segway.

Spotify

Spotify adalah layanan streaming musik pilihan bagi kebanyakan orang di seluruh dunia, tetapi apa yang membuat mereka menonjol? Upaya pemasaran utama Spotify berfokus pada bagaimana merek tersebut berbeda dari layanan lain, memberikan kesempatan kepada pengguna untuk menemukan musik baru dengan mudah dan bahkan memungkinkan Anda memfilter trek berdasarkan suasana hati serta genre. Kecerdasan buatan dalam algoritma Spotify memberi pengguna daftar putar khusus yang dikuratori dengan hati-hati yang benar-benar sesuai dengan selera mereka dan berhasil mengubah pemutaran musik atau mendengarkan podcast menjadi pengalaman yang benar-benar baru.

Nordstrom

Nordstrom menggunakan teknologi penargetan ulang untuk mengurangi jumlah keranjang belanja yang ditinggalkan oleh pelanggannya. Mereka menggunakan email dan iklan media sosial untuk mengingatkan pelanggan tentang apa yang mereka tinggalkan di keranjang belanja mereka.

GoPro

GoPro berhasil memanfaatkan konten yang dibuat oleh penggunanya. Mereka menggunakan gambar yang diambil oleh pengguna GoPro dan mempostingnya di akun media sosial mereka, yang memotivasi pengguna lainnya untuk berbagi pengalaman mereka menggunakan produk GoPro.

Sephora

Sephora memiliki program loyalitas yang hebat. Mereka memberikan berbagai insentif bagi pengguna yang sering berbelanja, yang pada akhirnya meningkatkan retensi pelanggan dan pemasaran dari mulut ke mulut.

Rainforest alliance

Saat ini, semua toko online teratas menawarkan informasi tentang bagaimana mereka terlibat dalam praktik berkelanjutan, memiliki usaha yang bebas kekejaman, dan/atau bagaimana mereka mendukung badan amal dan inisiatif di seluruh dunia. Kampanye “Follow the Frog” dari Rainforest Alliance memanfaatkan prioritas ini dengan menawarkan kesempatan kepada organisasi B2B dan B2C untuk menunjukkan komitmen mereka terhadap lingkungan dan keberlanjutan dengan label katak hijau di produk dan situs web mereka. Ini menjadi simbol terkenal yang sangat diinginkan oleh merek lain di semua industri.

Twitch

Twitch fokus pada pasar yang spesifik dan tidak membuang-buang waktu atau uang untuk menjangkau orang-orang yang tidak tertarik pada platform mereka.

Nike

Kita semua akrab dengan slogan Nike “Just Do It”, tetapi pernahkah Anda memikirkan rencana pemasaran di baliknya? Yah, Nike dulunya adalah merek yang didedikasikan untuk menyediakan pakaian atletik bagi para atlet… Tapi mereka mengubah modelnya untuk menarik massa dan mengutamakan nilai. Kampanye “Just Do It” dan “*If you have a body, you’re an athlete” telah berperan penting dalam kesuksesan jangka panjang Nike dengan membuat semua orang merasa dilibatkan dan disambut.

Chipotle

Chipotle berhasil menciptakan interaksi yang menyenangkan dan unik dengan penggunanya melalui kontes media sosial mereka.

Starbucks

Menjual kopi memang tidak terdengar seperti usaha yang unik, tetapi tim pemasaran Starbucks bekerja keras untuk menciptakan pengalaman yang tidak hanya tentang kopi. Dengan logo yang sangat terkenal yang dapat ditemukan di seluruh dunia, Starbucks menciptakan perasaan nyaman, inklusif, dan tempat yang unggul.

AllBirds

AllBirds menonjol dengan cara mereka berkomunikasi dengan pelanggan. Mereka menggunakan humor dan transparansi dalam setiap interaksi dengan merek, yang cocok dengan nilai-nilai mereka tentang kenyamanan dan keberlanjutan.

Go-Jek

Salah satu startup yang paling sukses di Indonesia, Go-Jek berhasil karena mereka memahami kebutuhan pasar lokal. Go-Jek bukan hanya sebuah aplikasi ojek online, tetapi mereka juga menawarkan berbagai layanan lain seperti pengiriman makanan, belanja, dan bahkan layanan kebersihan dan perawatan. Mereka berhasil karena memahami bahwa di kota-kota besar di Indonesia, kemacetan lalu lintas adalah masalah besar, dan banyak orang mencari solusi praktis untuk kebutuhan sehari-hari mereka.

Tokopedia

Tokopedia berhasil karena mampu menarik banyak penjual dan pembeli dengan menawarkan platform yang mudah digunakan dan memiliki berbagai fitur seperti cashback dan program loyalitas. Mereka juga sangat aktif dalam pemasaran digital, termasuk menggunakan selebriti lokal dalam iklan mereka, yang membuat mereka lebih dikenal di masyarakat.

Indomie

Sebagai salah satu produk lokal, Indomie berhasil memasarkan produk mi instan mereka dengan cara yang sangat efektif. Mereka menggunakan iklan yang menggambarkan berbagai situasi sehari-hari yang dapat ditemui oleh semua kalangan masyarakat, membuat produk mereka sangat dekat dengan konsumen.

Contoh yang kurang berhasil seperti berikut:

  1. Kratingdaeng: Kratingdaeng, yang di Indonesia lebih dikenal dengan sebutan “Red Bull”, sempat mengalami penurunan penjualan yang signifikan. Hal ini disebabkan karena mereka gagal mengkomunikasikan bahwa produk Kratingdaeng dan Red Bull yang populer di pasar internasional sebenarnya adalah dua produk yang berakar dari perusahaan yang sama. Konsumen Indonesia lebih memilih Red Bull karena mereka menganggapnya sebagai produk impor yang lebih premium, meski sebenarnya Kratingdaeng dan Red Bull adalah produk yang sama.
  2. Segway: Segway adalah contoh ketika sebuah produk gagal karena tidak mengidentifikasi masalah yang sebenarnya. Segway dibuat dengan ide bahwa itu akan menggantikan berjalan kaki, tapi ternyata, orang tidak mau berhenti berjalan kaki atau bersepeda. Jadi, produk ini tidak menyelesaikan masalah yang sebenarnya ada. Pelajaran di sini? Lakukan riset pasar target Anda secara menyeluruh, dan jangan hanya membuat produk karena menurut Anda terlihat keren.

Dari contoh-contoh di atas, kita bisa belajar bahwa pemahaman yang baik tentang kebutuhan dan keinginan konsumen, serta komunikasi yang efektif adalah kunci sukses strategi pemasaran. Sebaliknya, kurangnya pemahaman tentang pasar dan komunikasi yang kurang jelas dapat berakibat buruk bagi strategi pemasaran Anda.

Intinya, pastikan untuk melakukan riset pasar dengan teliti dan jangan hanya membuat produk karena Anda pikir itu ide yang bagus. Pastikan produk Anda menyelesaikan masalah yang nyata dan menambah nilai bagi pelanggan Anda.

Artikel terkait  Begini Cara Promosi yang Menarik dengan Trending Twitter Indonesia

Kiat teratas untuk membuat strategi marketing yang sukses

Berikut adalah kiat-kiat utama untuk merumuskan strategi pemasaran yang sukses. Ingatlah, sejauh mana pun jangkauan iklan Anda, selalu penting untuk mempersiapkan strategi pemasaran yang solid. Tujuannya adalah untuk merubah orang yang hanya melihat-lihat menjadi pembeli yang loyal. Untuk membantu Anda memulai, pastikan strategi yang Anda buat mencakup elemen-elemen berikut:

  1. SMART (Specific (Spesifik), Measurable (Terukur), Achievable (Dapat Dicapai), Relevant (Relevan), Time-based (Berbasis Waktu)) adalah kunci utama dari strategi pemasaran yang baik. Tujuan-tujuan ini tidak hanya akan memberi Anda arah yang jelas, tetapi juga membantu Anda memantau perkembangan dan bertanggung jawab atas hasilnya.
  2. Kenali Audiens Anda : Pahami benar siapa audiens Anda, apa yang mereka inginkan, dan apa yang mereka perlukan. Tanpa pengetahuan ini, seperti yang dapat kita lihat dari kasus Segway, strategi pemasaran Anda bisa berakhir dengan kegagalan.
  3. Kenali Pesaing Anda : Pelajari dari pesaing Anda. Anda bisa menelusuri bisnis lain di industri yang sama untuk melihat apa yang mereka lakukan dengan baik dan bagaimana respons audiens terhadap mereka. Di sisi lain, menemukan kelemahan pesaing Anda bisa menjadi langkah awal untuk menciptakan nilai unik dalam penjualan Anda dan membuat bisnis Anda menonjol.
  4. Pilih Platform yang Efektif : Berteriak tentang produk Anda di tempat yang tidak dikunjungi oleh audiens Anda sama saja sia-sia. Sebagai bagian dari penelitian pasar Anda, cari tahu di mana audiens Anda menghabiskan waktu mereka, baik online maupun offline. Kemudian, bangun strategi pemasaran Anda dengan menggunakan platform dan saluran yang sudah familiar dengan audiens Anda.

Penutup 

Anda tidak harus menjadi perusahaan besar untuk menginvestasikan waktu dan sumber daya Anda dalam strategi marketing yang efektif. Bahkan bisnis skala kecil pun memerlukan strategi pemasaran yang baik untuk meningkatkan kesadaran merek dan menarik minat orang. Tanpa pemasaran yang tepat, meski produk Anda bagus, tidak ada yang akan membelinya jika mereka tidak tahu tentang bisnis Anda.

Ingatlah pepatah, “Siapa yang gagal merencanakan, berarti merencanakan kegagalan.” Hal ini dikuatkan oleh data, dimana pemasar yang memiliki strategi pemasaran yang terdokumentasi 313% lebih mungkin meraih kesuksesan dibanding mereka yang tidak memiliki strategi.

Jadi, jangan sia-siakan waktu dan uang Anda dengan berinvestasi dalam kampanye pemasaran yang kurang dipikirkan dengan matang. Alih-alih, luangkan waktu untuk merumuskan strategi dan rencana pemasaran yang detail. Dengan demikian, Anda akan meningkatkan return on investment (ROI) Anda dalam waktu singkat. Semoga informasi ini berguna ya!

*thumbnail source: <a href=”https://www.freepik.com/free-vector/isometric-branding-strategy-concept-with-rocket-target-characters-colorful-diagram-illustration_17543868.htm#query=marketing%20strategy&position=33&from_view=search&track=ais”>Image by macrovector</a> on Freepik

Ingin mendapatkan lebih banyak tips penting tentang pengelolaan bisnis dan bisnis online? Follow MARKEY adalah solusinya! Klik https://markey.id/ atau download MARKEY APP di Play Store maupun AppStore agar tidak ketinggalan info artikel bisnis terbaru setiap hari. Sampai jumpa lagi!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Paket Aplikasi Android dan iOS

Pasang iklan

- Advertisement -

Mau posting artikel iklan?

Yuk klik dan ikuti ketentuan layanan dari kami, dapatkan penawaran paket dengan harga terbaik!

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang IT, Bisnis, Ekonomi, Berita Domestik dan Global langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan raih kesuksesan bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

7 Jenis Font Paling Sering Digunakan Oleh Para Profesional Dalam Desain Grafis

Anda seorang desainer grafis? Atau, Anda baru hendak terjun kedalam dunia desain grafis? Pekerjaan membuat desain, meski terlihat mudah,...

11 Aplikasi Desain Jersey Android Terbaik yang bisa Anda coba!

Anda sedang mencari inspirasi bisnis? Mengapa tidak mencoba merintis bisnis jersey tim sepak bola kenamaan saja? Mari mencobanya dengan...

Startup Repair Adalah? Penyebab dan Cara Mengatasinya

Startup repair adalah salah satu jenis problem yang sering ditemukan pada PC, hal ini menyebabkan PC sering gagal booting. Saat...

Cara Mengedit Aplikasi Android Dengan Apk Editor

Pernahkah Anda berpikir untuk mengedit aplikasi Android? Jika pernah, ada banyak sekali pilihan aplikasi untuk mengedit aplikasi Android yang...

10 Contoh Iklan Penawaran Jasa dan Produk Paling Menarik!

Seperti apa contoh-contoh iklan penawaran yang menarik konsumen? Buat Anda yang sering bingung menyusun kata-kata iklan penawaran, jangan lewatkan...

7 Prinsip Desain Grafis yang Perlu Kamu Ketahui & Pelajari

Pernahkah Anda melihat sebuah film animasi atau sebuah gambar dengan desain grafis yang cantik, estetik dan menarik? Pernahkah Anda...

25 Tempat Jual Beli Online Terbaik dan Terpercaya di Indonesia

Dewasa ini, berkembangnya teknologi di Indonesia memunculkan beragam startup e-commerce berkonsep tempat jual beli online yang menjual produk lengkap...

HOST ID dan NETWORK ID | Pengertian dan Contohnya

Perangkat komputer yang biasa kita gunakan sehari-hari, ternyata memiliki jaringan yang rumit dan juga kompleks. Sebab, hingga saat ini...

Cara Cepat Belajar IT Secara Otodidak untuk Pemula

Belajar IT atau coding bisa dibilang hal yang tidak mudah apalagi bagi pemula. Karenanya memang butuh beberapa tahun untuk...

Standar Biaya Pembuatan Aplikasi Android dan IOS

Hal yang membedakan standar biaya pembuatan aplikasi Appkey adalah perangkat yang dibutuhkan dan support aplikasi untuk keperluan development. Seperti...

Website

WordPress

Maintenance

Server / Hosting

Domain

Front end

Backend

Laravel

Web programming

Teknologi web

Biaya pembuatan website

Aplikasi

Aplikasi Game

Aplikasi Android

Aplikasi iOS

Mobile Programming

Cross-platform

Biaya pembuatan aplikasi

Desain

Design Web

Design App

Design UI

Designer tools

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya