Media Bisnis Online | by APPKEY

Pemasaran Marketing strategy Cara Membangun Kerangka Strategi Konten Marketing

Cara Membangun Kerangka Strategi Konten Marketing

-

Konten marketing membentuk tulang punggung inisiatif pemasaran digital perusahaan mana pun. Dan, alasannya sederhana ini terintegrasi dengan semua jenis taktik pemasaran seperti media sosial, influencer, SEO, dan lainnya.

Tidak ada taktik pemasaran yang dapat bekerja tanpa konten dan oleh karena itu, konten adalah inti dari semua pemasaran digital.

Hal ini mungkin merupakan alasan mengapa 93% pemasar B2B paling sukses sangat berkomitmen pada pemasaran konten. Secara keseluruhan, 67% pemasar B2B dan 64% pemasar B2C menganggap serius pemasaran konten dan menganggapnya penting.

Namun, hanya 39% pemasar B2B dan 33% pemasar B2C memiliki strategi konten terdokumentasi. Itulah salah satu alasan mengapa hanya seperempat pemasar yang menganggap pemasaran konten mereka lebih dari cukup berhasil.

Memiliki strategi konten yang terdokumentasi dengan baik dapat membantu menyelaraskan anggota tim Anda dan membuat semua orang memiliki pemahaman yang sama mengenai tujuan yang ingin Anda capai.

Dalam artikel kali ini, kita akan membahas kerangka strategi konten yang mencakup enam pilar strategi konten yang efektif. Anda dapat menggunakan ini sebagai panduan referensi untuk membuat strategi konten Anda.

1. Tujuan

Hal pertama yang perlu Anda lakukan saat merencanakan strategi konten adalah menentukan tujuan Anda. Anda tidak dapat merencanakan strategi kecuali Anda jelas tentang apa yang ingin Anda capai dari inisiatif Anda.

Apakah Anda ingin mendapatkan lebih banyak lalu lintas pencarian organik ke blog Anda atau hanya melibatkan audiens Anda dengan konten media sosial yang menarik, Anda perlu menentukan tujuan Anda. Berikut adalah beberapa sasaran pemasaran konten terpopuler yang dapat Anda pilih:

Spesifik

Sasaran tidak boleh samar seperti “meningkatkan brand awareness” atau “mendapatkan lebih banyak konversi penjualan”. Mereka harus spesifik dengan detail tentang apa yang ingin Anda capai dan bagaimana Anda berencana mengukurnya.

Jadi, daripada menetapkan sasaran seperti “tingkatkan konversi penjualan”, tetapkan sasaran seperti “tingkatkan penjualan sebesar x% dalam periode Y”. Sasaran tertentu harus selalu memiliki tenggat waktu dan metrik yang dapat diukur yang dapat mengukur keberhasilan atau kegagalan.

Terukur

Untuk membuat sasaran Anda terukur, Anda perlu menetapkan KPI (Key Performance Indicator) untuk melacak dan mengukur kinerja Anda menuju sasaran itu.

Tujuan yang tidak dapat dilacak dan diukur tidak menyelesaikan tujuan, jadi Anda harus selalu menetapkan tujuan yang dapat diukur.

Artikel terkait  Panduan Pemula untuk 7 Jenis Pemasaran Online

Bisa dicapai

Tetapkan tujuan yang dapat dicapai dalam durasi waktu yang telah Anda tetapkan untuk mengukur kinerja Anda pada KPI (Key Performance Indicator) yang Anda tetapkan.

Realistis

Jangan menetapkan tujuan yang tidak realistis yang tidak dapat Anda capai. Ketahui kemampuan Anda dan tim Anda dan tetapkan tujuan yang dapat Anda capai secara realistis.

Dibatasi waktu

Selalu tetapkan tenggat waktu untuk semua tujuan Anda, karena itu adalah jangka waktu yang akhirnya akan Anda ukur kinerja Anda.

2. Penonton

Langkah selanjutnya adalah memahami dan menentukan audiens target Anda. Lebih baik lagi jika Anda membuat persona pelanggan untuk semua segmen audiens yang ingin Anda targetkan.

Setiap persona harus menyertakan demografi, minat, perilaku, tantangan, dll. 77% pemasar paling sukses menggunakan persona pelanggan untuk pemasaran konten mereka.

Semakin baik Anda memahami audiens Anda, semakin bertarget Anda dapat membuat konten Anda. Dan, itu akan membantu Anda mencapai tujuan yang telah Anda tetapkan untuk kampanye Anda.

3. Jenis Konten, Suara dan Nada

content

Ini adalah langkah di mana Anda memutuskan dengan tepat jenis konten apa yang ingin Anda buat. Selama tahap ini, Anda juga perlu menentukan suara dan nada merek yang akan Anda gunakan untuk semua konten Anda.

Jenis konten dapat mencakup posting blog, konten media sosial, video, infografis, atau apa pun yang ingin Anda sertakan dalam strategi konten Anda.

Aspek kedua berkaitan dengan menjaga konsistensi pesan dan suara merek Anda di semua konten dan saluran Anda. Setiap merek yang sukses memiliki suara merek yang jelas dan berbeda. Setelah Anda, suara merek Anda yang mengomunikasikan kepribadian merek Anda.

Misalnya brand kecantikan Dove yang memiliki brand voice yang sangat jelas dan khas. Semua pesan mereka difokuskan pada pemberdayaan perempuan dan mempromosikan inklusi.

Baik Anda melihat postingan media sosial, iklan TV, atau bentuk konten lainnya, suara merek mereka konsisten. Pesan mereka kuat dan memberdayakan, apa pun jenis konten yang mereka posting.

Selain itu, ingatlah bahwa tidak selalu memungkinkan untuk membuat konten segar secara sering dan konsisten. Ini terutama berlaku untuk konten media sosial karena untuk sebagian besar platform, Anda perlu memposting hampir setiap hari.

Jadi, Anda harus memiliki strategi kurasi konten untuk memastikan bahwa Anda menemukan dan membagikan konten yang relevan, meskipun Anda tidak dapat membuat konten baru setiap saat.

Anda dapat menggunakan alat kurasi konten untuk tujuan ini atau mencari dan membagikan konten secara manual. Jika Anda memiliki blog, terkadang Anda dapat membagikan atau memperbarui dan membagikan entri blog lama alih-alih selalu membuat yang baru.

Ini memastikan bahwa Anda memposting sesuatu secara teratur, tanpa menghabiskan terlalu banyak waktu untuk pembuatan konten.

Artikel terkait  SEO Marketing Adalah? Konsep dan Manfaatnya

4. Saluran Distribusi

Setelah Anda menyelesaikan konten Anda, langkah selanjutnya adalah menentukan frekuensi posting dan saluran distribusi. Anda harus memilih campuran saluran distribusi dan tidak berfokus hanya pada satu atau dua.

Jika Anda sudah memiliki blog, maka itu harus menjadi fokus utama strategi distribusi konten Anda. Bahkan jika Anda tidak memiliki blog, Anda selalu dapat memposting tamu di situs web dan blog lain yang relevan di industri Anda.

Media sosial adalah bagian penting dari strategi distribusi konten sebagian besar pemasar. Tapi, Anda tidak boleh berlebihan dengan memposting apa saja di semua platform sosial. Sebagai gantinya, pilih 2-3 platform media sosial dan buat konten yang paling sesuai untuk platform tersebut.

Jika Anda memiliki perusahaan B2B, Anda harus menyertakan LinkedIn sebagai salah satu saluran distribusi konten utama Anda. Anda juga dapat menjelajahi saluran lain seperti Quora, Reddit, dll. Ini adalah forum komunitas tempat Anda dapat memposting konten dengan menjawab pertanyaan atau berpartisipasi dalam diskusi.

Pilih saluran distribusi Anda berdasarkan di mana Anda dapat menemukan audiens target Anda karena ini akan berbeda berdasarkan jenis bisnis yang Anda miliki dan industri Anda.

5. Alur Kerja/Manajemen Tugas

Apa pun saluran distribusi yang Anda pilih, Anda perlu memiliki kalender editorial yang dengan jelas menunjukkan konten apa yang perlu diterbitkan pada hari apa dan pada jam berapa. Ada banyak alat yang dapat Anda gunakan untuk mengelola kalender konten dan menjadwalkan konten.

Apa pun alat atau kombinasi alat yang Anda pilih, pastikan Anda memiliki visibilitas lengkap atas semua tugas dan jadwal konten. Selain itu, pastikan Anda memiliki cara mudah untuk berkomunikasi dengan semua anggota tim dan melacak status tugas setiap saat.

6. Pelacakan dan Pengukuran Kinerja

content-marketing-1

Tidak ada kerangka strategi konten yang lengkap tanpa menyertakan pelacakan dan pengukuran kinerja. Anda harus selalu memasukkan cara untuk melacak kinerja konten karena itulah cara Anda mengukur keberhasilan atau kegagalan inisiatif Anda.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, semua tujuan konten harus memiliki KPI yang dapat digunakan untuk mengukur apakah tujuan tersebut tercapai atau tidak. Jadi, Anda menetapkan tujuan, menjalankan strategi Anda, mengukur kinerja, dan meningkatkan strategi masa depan Anda.

Jadi, siapkan rencana untuk mengukur kinerja konten Anda dan gunakan wawasan ini untuk mendorong strategi masa depan Anda.

Anda juga harus menggunakan alat analitik untuk menganalisis kinerja konten Anda dan mendapatkan wawasan terperinci. Untuk konten yang diposting di situs web Anda, alat sederhana seperti Google Analytics akan memberikan wawasan yang cukup tentang halaman mana yang berkinerja baik dan mana yang tidak.

Untuk konten media sosial, Anda dapat menggunakan alat analitik bawaan setiap platform untuk mengetahui posting mana yang berkinerja baik.

Kesimpulan

Jika Anda ingin menjalankan kampanye pemasaran konten yang sukses, Anda harus memiliki strategi konten yang solid. Panduan kerangka strategi konten ini akan membantu Anda mengembangkan strategi konten yang unggul dengan mudah.

Yang perlu Anda lakukan hanyalah memodifikasi satu atau lebih dari enam elemen yang dibahas di atas dan menyesuaikan strategi Anda untuk setiap kampanye.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang IT, Bisnis, Ekonomi, Berita Domestik dan Global langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan raih kesuksesan bersama kami!

Blog Post Ranking 10

7 Jenis Font Paling Sering Digunakan Oleh Para Profesional Dalam Desain Grafis

Anda seorang desainer grafis? Atau, Anda baru hendak terjun kedalam dunia desain grafis? Pekerjaan membuat desain, meski terlihat mudah,...

10 Contoh Iklan Penawaran Jasa dan Produk Paling Menarik!

Jika Anda pernah mengeluarkan produk atau layanan baru, Anda tahu betapa sulitnya mengeluarkan kata. Anda mungkin melakukan iklan penawaran...

Startup Repair Adalah ? Penyebab dan Cara Mengatasinya

Saat ini laptop menjadi alat yang memiliki peran begitu penting. Hampir semua orang menggunakan laptop untuk menyelesaikan pekerjaannya atau...

25 Tempat Jual Beli Online Terbaik dan Terpercaya di Indonesia

Dewasa ini, berkembangnya teknologi di Indonesia memunculkan beragam startup e-commerce berkonsep tempat jual beli online yang menjual produk lengkap...

Facebook Ads dan Panduan Utamanya Untuk Bisnis Anda

Hampir semua orang pernah mengakses Facebook dan dari hasil pengumpulan survey, jumlah pengguna Facebook di Indonesia pada tahun 2018...

7 Prinsip Desain Grafis yang Perlu Kamu Ketahui & Pelajari

Pernahkah Anda melihat sebuah film animasi atau sebuah gambar dengan desain grafis yang cantik, estetik dan menarik? Pernahkah Anda...

Pemasaran Internasional Adalah ? | Fungsi, Tujuan & Contoh

Salah satu topik bahasan wajib dalam dunia bisnis dan ekonomi adalah pemasaran. Kita memang tidak akan pernah terlepas dari...

Tahapan Produksi | Indikator Keberhasilan

Dalam dunia bisnis, produksi adalah hal yang wajib dilakukan. Tanpa adanya produksi, lalu bagaimana produk akan ada? Seorang pengusaha...

5 Aspek Pemasaran Dalam Kewirausahaan

Aspek pemasaran dalam kewirausahaan adalah aspek-aspek yang harus Anda perhatikan sebelum Anda memulai sebuah usaha. Nantinya aspek pemasaran tersebut...

Pemasaran Internal : Pengertian, Tujuan dan Manfaatnya

Dalam dunia bisnis, pihak-pihak yang terlibat di dalamnya harus mengetahui dan mengerti mengenai strategi pemasaran. Dengan demikian, setiap pihak...

Jasa Web

Bisnis online

Pengembangan

Murah

Profesional

Toko online

SEO

Pemasaran

Tips

Jasa Aplikasi

Pembuatan Aplikasi

Bisnis online

Pemasaran

Istilah IT

TIPS

TOOLS

JASA

HARGA

Jasa Marketing

Istilah SEO

Teknik SEO

Tips Marketing

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya